Kepuasan seks untuk dinikmati bersama

Cerita seks: Tergoda dan ternoda

Sudah lebih setahun Nia menjadi kekasihku tetapi kami tidak pernah melakukan sebarang perbuatan terkutuk. Kami hanya pernah berpimpin tangan sewaktu bersiar-siar... tidak lebih dari itu. Cinta kami terlalu suci hinggakan kami menjaga tertib dan batas-batas pergaulan berpegangkan ajaran agama....

Aku sama sekali tidak menyangka pada tanggal 19 Julai 1999 merupakan bermulanya detik hitam dalam sejarah percintaan kami. Aku dan Nia yang kedua-duanya tidak pernah meninggalkan sembahyang lima waktu pun boleh melakukan perkara terkutuk tersebut.

Maka bermulalah al-kisahnya......lebih kurang pukul 5 petang aku terdengar bunyi ketukkan di pintu bilik rumah sewaku. Aku tahu Nia yang datang...hanya Nia sahaja yang mempunyai kunci bilik rumah sewaku. Aku pun bangun daripada tidur dan terus membuka pintu bilikku. "Lama dah sampai" aku tanya."Baru je " jawabnya.Aku lihat wajahnya jelas menunjukkan keresahan hati tetapi aku biarkan"Duduklah dulu" kataku. Aku pun pergi ke bilik mandi dan mandi kejap. Selesai je aku mandi aku tengok Nia duduk di birai katilku sedang membelek helai demi helai muka surat novel B.A hasil karya Mishar.Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju lalu berbaring di atas katil."Dah sembahyang" tanyaku."Dah"jawab Nia. "Abang" tanya Nia. "Dah" jawab ku pula."Petang ni nak gi mana" aku tanya sebab hampir setiap petang kami akan keluar bersiar-siar....kalau tak pun kami akan lepak je dalam bilik sewaku."Kita duduk je sini"pinta Nia. Lalu aku bangun dan keluar dari bilik untuk membuat air. Bila aku masuk bilik balik...aku lihat Nia sudah terbaring di atas katilku sambil menonton vcd "Night of The Living Death" aku pun mempelawa Nia minum air sirap yang aku buat. Aku birkan saja Nia menonton sambil aku meneguk air sirapku. Dengan sedikit kebosanan aku pun baring disebelahnya....terus terang aku katakan kami sudah biasa dalam keadaan ini tanpa ada nafsu." Abang "tiba-tiba Nia Bersuara. "Abang cintakan Nia" dia bersuara. Aku jadi pelik...tak pernah pun Nia menyoal bagaimana perasaan cintaku terhadapnya. Berat untuk aku menjawab soalan Nia itu kerana bagiku cukuplah untuk aku buktikan dengan tingkah laku bukannya dengan kata-kata romantis dan janji-janji manis.Tiba-tiba Nia menangis dan memeluk aku dengan erat. Inilah pelukan pertama yang aku terima dalam jangka masa lebih dari setahun aku bercinta dengannya. "Siapa perempuan yang tumpang motosikal abang semalam" Baru aku teringat sewaktu balik dari kerja Hamidah rakan sekerjaku minta tolong hantarkan ke rumah kerana keretanya rosak. Baru aku faham rupa-rupanya kes cemburu."Rakan sekerja abang... Hamidah namanya minta tolong hantarkan kerana keretanya rosak jelasku"jelasku. "Bohong! Apa buktinya bang cintakan Nia....sedangkan kemesraan kita tidak seperti Nia harapkan.... malah Nia tengok abang lebih mesra dengan perempuan itu" katanya dalam esakkan."Sungguh, abang tidak pernah menduakan Nia...Abang sayangkan Nia....sebab itu abang tidak pernah sesekali untuk menyentuh Nia .....abang ada batas tertentu....perempuan tu cuma rakan sekerja abang ...tak lebih dari itu.....hanya Nia saja yang layak jadi isteri bang, isteri abang yang sah,seorang isteri yang akan menjaga makan minum abang, isteri yang menjadi sumber inspirasi abang dan mendidik anak-anak abang....hanya Nia seorang yang layak."tegasku. Lalu Nia memandang mukaku. Tak ku sangka kata-kataku membuat Nia terharu.Ketika itu air mata sudah bergenag di kelopak mataku. Air mata Nia pula sudah reda. Nia sekali lagi menjadikan dada ku untuk melepaskan rasa kesal terhadap tuduhan cintaku kepadanya. Ku usap lembut dan ku cium umbun2 kepalanya. Aku biarkan Nia melayan fikirannya seketika. Tanpa ku sedari bibir lembutnya yang tak pernah disentuh oleh mana-mana lelaki hinggap di bibirku. Aku membalas walaupun kami tidak pernah melakukannya. Kemudian aku melepaskan bibirnya. Nia memandangku....sekali lagi Nia melepaskan kucupan azimatnya ke bibirku. Semakin lama darahku menyingkap ke seluruh badan. Terasa bahang kepanasannya benar-benar membuat darah ku mendidih. Lantas aku memeluk Nia. Dapat ku rasakan pelukkan Nia terhadapku semakin erat...seperti aku tak mahu dilepaskan olehnya. Kami berguling-guling di atas katil....ternyata aku semakin lemas..semakin hilang kawalan diri....dorongan nafsu kami kuat...walaupun aku tak tahu bagaimana perasaan Nia terhadapku ketika itu tetapi jelas yang dia juga telah hilang kawalan. Tangan ku mula menjalar dengan ganas nafsu ku semakin menjadi-jadi. Kini tangan ku telah berada di sebalik coli kecilnya itu. Ramasan yang kuat menyebabkan badan Nia terangkat sedikit...aku tak pasti sama ada kesakitan atau kenikmatan yang diterima olehnya. Aku semakin ganas...butang baju kurung NIa aku tanggalkan. Leher Nia ku sedut sepuas-puasnya. Dapat ku rasakan belakang badanku terasa pedih oleh cakaran kuku Nia.Kini tinggal hanya coli dan kain Nia sahaja yang menutup tubuhnya. Aku jilat dan aku gigit pula pangkal dadanya membuatkan niat menarik-narik rambutku. Perbuatannya membuatkan aku semakin ghairah...... dengan sekali rentap coli Nia tercabut kesuburan buah dadanya tak dapat di pertikaikan lagi ramasan di buah dada kanan dan jilatan di dada kiri Nia sudah cukup membuatkan Nia mendesah....."Ah!" jeritnya halus antara dengar dengan tidak.

Kini aku mula dapat mengawal rentak permainan...ramasan jejariku mula bergerak lembut jilat demi jilatan aku berikan dikedua belah buah dadanya jelas kelihatan putingnya yang merah jambu sudah lama membesar. Aku yang sememangnya tidak punya apa-apa pengalaman mula menggerakkan bibirku kearah pusat Nia...jilatan di lubang pusat Nia ternyata membuatkan Nia terasa geli ....punggungnya tergerak turun naik menahan kegelian bercampur kesedapan. Tangan kanan ku pula mula cuba untuk menyusup perlahan memasuki kawasan larangan Nia, bibirku bermain-main di lubang pusatnya dan tangan kiriku bergili-gilir bermain di kedua belah buah dadanya...aku berasa sukar untuk memasuki kekawasan larangan Nia lalu tangan kanan ku membuka zip kain Nia disebelah kiri. Ku lurut kain Nia sehingga terpisah dari kakinya. Nia sudah dalam keadaan yang tak sedarkan diri...lalu aku pun memisahkan pantie Nia sekali. Darahku semakin membakar perasaan bila mataku tertumpu di celah kelangkang Nia. ....ku angkatkan kaki kiri Nia ke atas bahu kiriku sambil tangan kiriku masih menguli-uli puting buah dada kiri Nia. Aku mula menjilat paha kiri Nia sehingga turun ke celah kelangkang."uummhhh!" Nia merintih sambil tangannya menguis-nguis cadar tilam ku. Apabila lidah ku mula menyentuh kawasan larangannya Nia mula Klimak buat pertama kalinya.....erangannya bertambah keras. ..dengan nafsu yang sudah tidak dapat dibendung lagi tangan kanan ku mula menyelak kawasan larangan sehingga batu permata Nia tersembul dari tempat persembunyiannya.Aku jilat sepuas-puasnya sambil menarik-narik dengan bibirku. Nia klimak untuk kedua kali. Tangan kiri ku kini mengambil alih tugas untuk menguli biji permata Nia, tangan kanan ku pula masih menyelak kawasan larangan dan lidah ku pula menjolok-jolok ke dalam kawasan larangan utamanya.Nia menjerit manja semahu-mahunya...hilang sudah perasaan malu dalam diri Nia. Aku meneruskan sehingga Nia klimak untuk kali ketiga.

Aku mula bangun untuk mengatur posisi seterusnya...ku naikkan kaki Nia ke atas kedua belah bahu kiri dan kanan ku dan ku turunkan badan ku kebawah dan ini menyebabkan celah kangkang Nia terbuka luas. Aku nekad utuk melakukannya...ya sesuatu yang tidak sepatutnya ku lakukan.Perlahan-lahan ku dekatkan "milikku" ke pintu larangan Nia. Sedikit demi sedikit aku masukkan sehinga Nia tidak mampu memaksa ku untuk berundur ke belakang kerana Nia sendiri sudah bersedia untuk melakukannya.Tiba-tiba Nia menjerit sakit..aku berhenti seketika...aku masukkan dengan seberapa perlahan yang boleh...Nia menjerit sekali lagi tetapi ku tidak menarik "milikku" untuk berundur...mata Nia tidak pernah terbuka semenjak awal permainan lagi...ku anjakkan lagi dan berhenti...dapat ku rasakan Nia cuba menyesuaikan diri untuk menerima "milikku" akhirnya Nia sendiri yang menganjakkan keatas dan aku membantunya dengan menganjakkan "milikku" ke dalam sehingga melepasi sempadan had malam pertama kami.Keperawanannya kini sah menjadi milikku. Tubuh Nia menggigil dan ku biarkannya buat seketika...tiba-tiba tubuhku mengejang dan aku terpancut kedalam kolam bahagia kami....aku mengerang dengan nafas yang tertahan-tahan tetapi "milikku" masih mampu untuk meneroka dengan jauh lagi. Sesudah semuanya reda aku mula berdayung perlahan-lahan... Nia mengerang setiap kali aku berdayung dan untuk ke berapa kali Nia klimak lagi. Kali ini agak lama Nia berada dalam keadaan klimak..lebih dari satu minit..tapi aku tak pasti ...mungkin dalam tiga minit."Abang" Nia berkata dalam nafas yang tersekat-sekat."eemmhh"jawab ku."Nia tak tahan...cukuplah".....aku akur dengan permintaan Nia kerana aku amat menyayanginya walaupun permainan kami baru saja bermula dan aku benar-benar belum puas dan mampu untuk meneruskannya lagi.................

Aku baring di sisi Nia sambil memeluk dan mencium umbun kepalanya.

**Thanks for the visit**from the author of; http://alamkedewasaan.blogspot.com http://funjokestroy.blogspot.com http://ceritahantudanseram.blogspot.com http://ceritaluculawakjenaka.blogspot.com http://ceritaseksgay.blogspot.com/ http://ceritasekskini.blogspot.com/ http://ceritaseksless.blogspot.com/

No comments:

Post a Comment