cerita seks: budak sekolah

Sepertimana selalu, apabila aku bosan, aku akan memandu kereta ku dan akan
lepak di Tasik Titiwangsa sambil mencuci mata. Selalunya aku hanya akan lepak
sambil memerhatikan gelagat orang yang berkunjung ke tasik itu.
Hari itu adalah hari Rabu...lebih kurang dalam pukul 1pm. Seperti biasa, aku akan
parking kereta sambil lepak di dalam kereta mendengar lagu. Tapi pada hari itu,
suasana agak berlainan kerana semasa aku lepak, dari jauh aku terpandang
seorang budak perempuan lengkap berbaju sekolah...baju kurung. Yang menarik
pandangan aku adalah teteknya yang agak membonjol.
Tanpa malu lagi, aku keluar dari kereta sambil berdiri menunggu dia lalu. Aku pun
menegurnya apabila dia lalu disebelah ku. Terkejut aku apabila dia berhenti dan
senyum pada ku. "Ada respon nampaknya," bisik hatiku.
Kami berbual seketika. Aku dapat tahu yang namanya adalah Adina dan baru
berusia 15 tahun. Bagaikan tidak percaya aku apabila mendapat tahu umurnya
memandangkan teteknya yang membonjol di bajunya. Aku lantas mengajaknya
berjalan-jalan dengan kereta aku. Dia tidak menolak. Sambil memandu, kepala ku
merangka cara bagaimana aku hendak memulakan adengan seterusnya. Terus
terang aku katakan yang nafsu ku sudah memuncak ketika itu...lebih-lebih lagi
apabila aku terpandang alur teteknya ketika dia membongkok membula radio
kereta ku.
Ternampak sahaja satu sudut tasik yang sunyi, aku pun memandu kereta ku ke sana
lalu berhenti.
Tangan ku terus memegang pahanya lalu mengurut lembut. Dia tersenyum
memandang ku lalu tangannya terus diletakkan di atas senjata ku yang sedang
menegang dan menggeras di dalam seluar ku. Entah di mana dia belajar kerana
langkahnya selanjut itu terus membuatkan aku tidak dapat mengawal perasaan ku.
Tangan ku semakin berani. Dari luar, aku terus masuk ke dalam kainnya sambil
meramas mesra seluar dalamnya yang agak tembam itu. Aku dapat rasakan ianya
semakin basah...mungkin kerana mainan tangan ku itu.
Aku memandang sekeliling. Apabila puas hati yang tiada siapa berada hampir, aku
terus bergerak ke kerusi sebelah, berdiri mengadapnya sambil tangan ku
menaikkan kainnya dan terus membuka seluar dalamnya yang berwarna hitam.
Licin! Bulu kemaluannya baru sahaja hendak tumbuh walaupun ada beberapa helai
yang agak kasar. Aku terus membuka seluar ku dan mengeluarkan senjata ku yang
sedang tegang. Aku terus merapatkannya ke bibir kemaluannya sambil menolak
masuk. Ketatnya tidak perlu aku ceritakan. Aku terus berdayung sambil dia
mengerang keseronokkan bercampur kesakitan. Selang beberapa minit, aku
rasakan bagaikan hendak meletup.
"Jangan lepas kat dalam bang," katanya pada ku. Aku terus berdayung dan apabila
hendak meletup, aku teruskan lagi dan terus memancutkan air pekat ku kedalam
kemaluannya itu.
Itulah kali pertama dan terakhir aku bertemu dengannya. Aku tidak tahu samada air
ku dalam kemaluaannya menjadi sesuatu atau tidak sebab aku tidak lagi bertemu
dengannya selepas itu.

No comments:

Post a Comment

Please visit