** Deposit dalam Ringgit Malaysia (RM) + Bonus deposit. ** Football betting termasuk WORLD CUP, EPL, UEFA, CHAMPION LEAUGE DAN LIGA M...PANAS!!!!! ** Deposit melalui online banking atau cash deposit machine bank tempatan di Malaysia. ** Withdrawal terus ke akaun anda. ** Betting/game lain seperti casino, baccarat, poker, black jack, sic-bo, nombor ekor… ** Daftar dan buka akaun anda sekarang dan capai KEMENANGAN BESAR!

Kepuasan seks untuk dinikmati bersama

cerita seks: atuk dengan cucu

Cerita ini berlaku pada tahun lepas disebuah perkampungan Felda jauh di pendalaman. Cerita ini di sampaikan oleh sahabat ku yang menetap di kampong tersebut.
Aza adalah gadis sunti berumor 17 tahun tinggal dengan atuk beliau di sebuah rumah usang di tepi sebuah ladang kelapa sawit. Pada awalnya Aza tinggal bertiga di rumah tersebut, tetapi sejak kematian nenek, Aza tinggal berdua dengan atuk.
Aza memang seorang dara yang cantik. Memiliki tuboh yang tinggi lampai dengan kulit halus putih bersih. Tetek Aza tak berapa besar tapi sunggoh tegang sekali. Bontot Aza melentik tonggek, sunggoh seksi bila dia berjalan. Muka Aza tidak ubah seperti Nasya Aziz (model/pelakon) terkenal itu.
Semenjak kematian nenek, Aza perhatikan kelakuan atuk terhadap Aza berlainan sekali. Acapkali Aza terserempak dengan mata atuk asyik memerhati tetek dan bontot Aza. Kadangkala bila Aza melangkah, atuk akan memerhatikan kaki Aza yang putih gebu itu. Kadang-kadang Aza terpandang atuk mengurut-gurut koteknya bila terpandang Aza. Aza risau dengan kelakuan atuk ini kerana takut pantat daranya akan jadi habuan atuk. Kerapkali Aza terbaca didalam akhbar tentang kes rogol yang terjadi di antara atuk dan cucu.
Satu petang sedang Aza berehat di atas katil sambil mendengar muzik. Pintu bilik Aza tak berkunci seperti biasa kerana cuaca amat panas pada hari itu. Aza pula berkemban dengan tuala kecil menutup pantat dan tetek. Aza baring mengangkang menghala ke pintu bilik. Seperti biasa rumah tersebut tiada orang kerana biasanya atuk akan hanya balik pada waktu petang.
Hari itu atuk balik awal kerana kepenatan bekerja di bawah cuaca panas. Atuk naik ke rumah dan melintas di depan bilik Aza. Berderau darah atuk bila terpandang cucunya sedang terkangkang menampakkan peha yang putih gebu tanpa ada cacat celanya. Atuk berdiri agak lama di situ kerana di sangkakan Aza perasaan akan kehadirannya. Rupanya cucunya sedang asyik leka mendengar lagu Ziana Zain hingga tak perasaankan dia.
Kotek atuk tiba-tiba bangun menengak. Sunggohpun, atuk berumor 65 tahun tapi badan atuk masih tegap. Nafsu seks atuk jangan cerita. Telah 5 kali nenek minta cerai daripada atuk kerana tak tahan dengan kehendak seks atuk. Dengan perlahan atuk membongkok dan merangkak. Atuk berkata "nie rezeki dapat lihat batang tuboh gebu cucunya". Atuk buka zip seluar dan perlahan-lahan keluarkan kotek hitam legamnya. Atuk mula mengurut batang pelirnya yang besar itu. Lagi di urut lagi kembang kepala butoh atuk. Berdenyut-denyut kepala butoh itu menahan kesedapan lancapan di tambah atuk tak memantat lebih setahun.
Atuk bertekad untuk melancap seberapa rapat dengan cucunya. Oleh itu dia merangkak perlahan-lahan ke arah Aza yang masih leka mendengar lagu di corong radio. Rumah yang berlantaikan kayu itu berkeruk berbunyi bila atuk memulakan rangkaknya. Bila sampai di hujong katil atuk dapat lihat dengan jelas pantat Aza. Pantat yang masih berbungkus dengan seluar dalam pink itu sunggoh tembam dan bersih. Kotek atuk semakin keras bila melihat pemandangan tersebut. Atuk mengurut sedikit kepala butohnya. Sedikit air mani terbit dari lubang kecing atuk. Atuk mengetap gigi menahan kesedapan.
Tiba-tiba Aza bangun dari pembaringannya. Terkejut sakan Aza melihat atuk dalam posisi merangkak sambil memegang kotek nya yang telah membesar panjang. Atuk juga tergaman dengan dengan pergerakkan Aza secara tiba-tiba. Aza menjerit" atukkkk.. atuk buat apa itu, atuk ngendap Aza yea". Atuk tak dapat nak menjawab. Aza mula menangis menahan perasaan malu dan takut.
Atuk bangun dari posisi merangkak dan bergerak ke arah Aza. Dia cuba memujuk cucunya. atuk berkata" atuk minta maaf, atuk tak tahan tengok Aza terkangkang tadi, dah lama atuk tak dapat pantat sejak nenek kau mati. Batang atuk nie pun dah lama tak di lancapkan. Biasanya nenek kau yang melancapkan atuk". Aza terkedut dengan jawapan atuk. Dalam hati Aza berfikir "dah buang tebiat ke orang tua nie"
Atuk memujuk lagi" cu boleh tak atuk minta tolong?". Aza menjawab " tolong apa tuk?". Atuk sambung lagi "boleh tak cu lancapkan atuk, atuk teringin nak di lancapkan oleh tangan halus macam cu nie". Aza berfikir nafsu gelora orang tua nie tengah memuncak, kalau dia tak puaskan segera besar kemungkinan atuk akan kerjakan pantat dara Aza. Aza takut pantat daranya di main oleh kepala butoh atuk kerana neneknya pernah bercerita batang atuknya besar dan keras macam besi.Cerita itu terbukti benar bila melihat batang atuk yang hitam legam tu sebesar lengannya dengan kepala butoh bulat kembang di depanya.
Aza berkata "atuk Aza tak pandai nak lancapkan atuk, Aza segan". Jawapan Aza rupanya memberangsangkan lagi nafsu seks atuk. Atuk dengan pantas bangkit dan menanggalkan seluarnya. Kepala butoh atuk menegang tercodak. Atuk baring di sisi Aza. Atuk pegang tangan Aza dan rapatkan ke kepala butoh atuk. Kemudian atuk gengamkan tangan Aza ke batang atuk.
Berdenyut-denyut batang atuk bila di gengam oleh tangan halus gebu milik cucunya. Atuk menyuroh Aza mengerakkan gengamannya ke atas dan kebawah. Aza melakukan dengan perlahan. Terangkat-angkat bontot atuk menahan kesedapan lancapan tangan halus Aza. Atuk mendesus desas bila lancapan Aza bertambah laju.
Tiba-tiba atuk menarik kaki Aza ke arah mukanya. Kaki yang putih bersih dan gebu itu melekat betul di hidung atuk. Atuk mengulum dan menjilat jari-jari kaki Aza. Aza mengeliat kegelian. "Atuk jangan Aza geli tuk". Atuk tak hiraukan kata-kata Aza. Dia sedang dilanda ombak ledakan air mani. Aza mempercepatkan goncanganya. Aza berharap atuk cepat sampai klimiks. Lebih cepat atuk klimiks lebih cepat ia terlepas dari keadaan yang memalukan ini. Kepala butoh atuk dalam gengaman tangan halus Aza bengkak mengembang.
Tiba-tiba atuk menjerit sekuat hati" Ehhhhhhhhhh" dan bersamaan jeritan itu terpancut ledakan air mani atuk...creeeert...creeet...creeet. Aza dalam posisi mengiring kerana kakinya masih dikulum oleh atuk tidak dapat mengelak pancutan air mani atuk. Air mani atuk tepat mengenai bibir dan muka Aza. Weeeek... Weeek... Weeek ..nak termuntah Aza bila terhidu bau hanyir air mani atuk. Badan atuk mengigil-gigil dek kesedapan dan akhirnya terperosok ke atas tilam. Batang hitam atuk masih memancutkan air mani. Kali ini tangan gebu Aza pula di saluti air mani atuk. Kotek atuk masih keras seperti besi lagi. Tegak mencodek sunggohpun telah memuntahkan segala isinya.
Akhirnya atuk terkulai keletihan. Aza perhatikan nafas atuk turun naik kelelahan. Mata atuk terpejam rapat persis orang sedang tidur lena. Aza gunakan peluang ini untuk lari ke bilik air untuk membersihkan tubohnya dari semburan air mani atuk. Dalam hati Aza berkata" pegi jahanam dengan orang tua gatal nie, dia ingat boleh dapat pantat dara aku, dia hanya dapat kulum jari kaki aku je". Aza bertekad untuk meningglkan rumah itu sebelum batang atuk tersumbat didalam lubang pantat daranya.
Petang itu juga Aza berkemas dan memberitahu atuk niatnya untuk kembali kerumah maknya. Atuk telan air liur terkilan tak dapat mengerjakan pantat dara Aza. Tetapi rezeki atuk memang murah. Petang itu hujan turun dengan lebatnya. curahan hujan tak henti hingga ke malam. Aza terpaksa membatalkan niatnya untuk pulang. Tetapi Aza tetap berhati-hati kali ini kerana tidak mahu kejadian petang tadi berulang semula. Pintu biliknya di kunci kemas menghalang atuk dari menceroboh ke biliknya. Akhirnya Aza tertidur lena di buai mimpi.
Aza terjaga bila tersedar macam ada satu benda berat menindih tubohnya. Bila Aza buka mata Aza terkejut sunggoh. Atuk telah pun berada atas tuboh Aza. Rupanya atuk berjaya memecahkan kunci bilik Aza Tangan atuk sedang cuba membuka T-shirt yang di pakai oleh Aza. Aza cuba melawan kehendak atuk. Meronta, menendang dan menarik. Tetapi sia-sia. Cengkaman atuk begitu kuat. Baju T Aza di koyakan oleh atuk. Kemudian kain batik yang di pakai oleh Aza mengelungsur ke bawah lututnya seterusnya di tarik ke hujong kaki. Kini tuboh gebunya terpapar di depan atuk.
Nafsu gila atuk semakin menjadi. Bra Aza di tarik oleh atuk. Dengan sekali rentapan bra hitam Aza tercampak ke bucu katil. Tetek kecil dengan puting merah Aza tersembul keluar. Atuk tak membuang masa. Puting tetek di kulum oleh atuk. Berdecit.. decit.. decit bunyinya. Aza mengelapar kegelian. Sebelum ini tak pernah puting teteknya di buat begitu. Aza cuba melawan lagi. Tapi atuk lebih bijak bertindak. Puting tetek kanan pula di kulum oleh atuk sementara tangan kiri atuk telah menyelinap kedalam seluar dalam Aza.
Jari atuk mula mencungkil biji kelentit Aza. Dara sunti yang tak pernah di sentuh kelintetnya membengkokkan badan persis udang di bakar. Semangatnya untuk melawan telah cair dek kepakaran atuknya menaikkan nafsunya. Badannya seperti terkena karan bila biji kelentitnya di gentel begitu. Atuk bertindak pantas. Seluar dalam Aza di sentap oleh atuk dan di buang di tepi katil. Atuk mengangkang peha Aza.
Dengan rakus, atuk menjilat pantat Aza bermula dari biji kelentit turun ke bibir pantat dan seterusnya ke lubang jubur Aza. Aza mengerang kesedapan. Isyarat ini memberi petanda baik untuk atuk. Atuk tahu musuhnya telah berjaya di jinakkan. Jilatan atuk semakin rancak. Biji kelintit Aza di jilat, dikulum dan di gigit manja oleh atuk berulang kali. Pantat Aza telah banjir dek air pelincin yang keluar bagi air terjun. Kedua-dua tangan atuk tak berhenti-henti meramas puting tetek Aza yang merah itu. Lidah atuk pula menyapu bersih rekahan pantat dan lubang jubur Aza. Mengigil-gigil badan Aza menahan kesedapan layanan atuk. Tuboh semanis 17 ini begitu berselera di nikmati oleh orang tua ganyut ini.
Tiba-tiba atuk bangun dan menghunuskan batang nya ke lubang pantat Aza. Aza panik buat seketika demi memikirkan selaput daranya akan di pechahkan oleh batang atuk yang besar itu. Atuk menekan batang hitam legam itu kearah pantat Aza. Aza menggepit batang atuk dengan peha halus gebunya. Atuk kesedapan di buat begitu. Tiba-tiba atuk menjerit " siallllllll aku dah nak keluar". Semburan air mani atuk memenuhi celah peha Aza. Atuk merangkul Aza sehingga tidak dapat bernafas. Pancutan air mani masih dapat dirasakan oleh Aza di celah pehanya. Panas dan hangat meleleh ke lubang pantat. Atuk akhirnya terkulai layu. Hajat atuk untuk memechahkan dara Aza belum kesampaian.

No comments:

Post a Comment

Please visit