** Deposit dalam Ringgit Malaysia (RM) + Bonus deposit. ** Football betting termasuk WORLD CUP, EPL, UEFA, CHAMPION LEAUGE DAN LIGA M...PANAS!!!!! ** Deposit melalui online banking atau cash deposit machine bank tempatan di Malaysia. ** Withdrawal terus ke akaun anda. ** Betting/game lain seperti casino, baccarat, poker, black jack, sic-bo, nombor ekor… ** Daftar dan buka akaun anda sekarang dan capai KEMENANGAN BESAR!

Kepuasan seks untuk dinikmati bersama

cerita seks: percutian seks

Cerita ini cerita betul yang aku alami sendiri. Cerita ini bermula sewaktu aku dan keluargaku bercuti di Terengganu. Sekarang ini aku masih belajar di ipts di kay ell. Begini kisahnya... Hari minggu itu bapak aku ada urusan di Terengganu. So mak aku malas nak tinggal sorang kat kay ell jadi bapak aku bawak le sekali satu keluarga ikut sama. Sambil tu boleh terus bercuti. Selain itu makcik dan sepupu aku pun ada ikut juga. Makcik aku ni nama aje makcik tapi perbezaan umur hanye tua 3 tahun aje. Selain itu dia ni boleh kire cun jugak leh... ihihihi... sepupu aku pun cam gitu gak. Name makcik aku ni Hanni. Die ni kerje sebagai accountant kat Maybank. Die ni menang cun sungguh. Body power tak yah cite l
Kami sampai kat 'istane hinggap' kami lebih kurang pukul 6 petang. Aku terus masuk bilik dan terus tidur. Makan tak yah ape pun tak yah. Letih siot. Korang tahu le berape punye lame nak sampai dari kay ell ke Terengganu ni. Makcik aku plak duduk kat sebelah bilik aku. Bila aku sedar-sedar aje jam dah pukul 9 malam. Aku yang dok mamai lagi pun klua le. Ingat nak makan le ape yang ade sekali satu hape pun tarak sebab mak bapak ngan kakak aku sume dah klua. Sepupu aku pun klua jugak same mereke kerane aku tak nampak pun die. Aku nampak makcik aku klua dari biliknya. Die berpakaian kimono mandi dan berjalan menuju ke bilik mandi. "Cik Ann..." tegurku. Makcik aku berpaling dan menjawap "Ha... apesal?" jawabnduk kat ruang tamu dan makcik aku pergi ke belakang untuk ke bilik air. Tidak lame lepas tu gemercikkan air mula kedengaran. Aku yang menunggu kat luar bile dengan bunyi air tu mule le rase sejuk yang teramat sangat... ihihihi... lagipun malam tu hujan dah renyai-renyai turun. Biase le Terengganukan. Tiap-tiap hari hujan. Lebih-lebih lagi time tengkujuh cam gini.
Tiba-tibe bile aku tengah sedap punye layan tv, makcik aku kat bilik air menjerit panggil aku. "Wal! Mane sabun ni?! Cik Ann nak sabun." Aku menjawab balik jeritan makcik aku tu, "Ade kat situ le. Takan kat sini kot. Mane ade orang bersabun kat sini haa." "Mane ade?! Huh... orang dah carik dah tapi tak jumpe. Sabun baju ade le..." kata makcikku lagi. "Uiehkkk... Takde ke? Takan mak lupe nak beli kot?" Tanye aku sendirian sambil berjalan menuju kebilik air. "Kat laci kabinet bawah tu takde ke?" Aku mengarahkan makcik aku mencari kat laci kabinet dalam bilik air tu pulak. "Takde jugak le Wal. Kau masuk ajelah, tolong Cik Ann cari sabunnya. Cik Ann tak tau ni." Makcik aku membuka pintu bilik air dan menyuran pantat die tu le... ihihihi... gebu siot... Makcik aku pulak dah panic, die cepat-cepat tutup booms ngan pantat die ngan tangan sambil memusingkan badannye ke belakang. Die sambar tuala yang terjatuh kat lantai dan kemudian cepat-cepat memakainye balik. Aku pulak masih lagi terconggok kat situ cam patung sebab kene 'culture shock'... ihihihi... adik aku pun jadi cam aku gak. Di sebabkan terlalu terkejut terus die terjage dari sleeping beautynye. Kemudian baru aku tersedar dari lamunan aku. Makcik aku plak aku tengok muke die dah merah padam sebab malu gilee. Aku hulurkan sabun tadi kat die. Pas tu aku terus klau bersame-same dengan sise-sise nostalgia tadi. Nostalgia yang best gilee.
Makcik aku menutup kembali pintu bilik air dan teruskan mandi. Aku kembali ke ruang tamu dan duduk ke sofa untuk menenangkan kembali semangatku yang tetibe aje tadi terkoba-koba. Tapi tetap gak tak leh. Aku kembali mengelamun di sofa itu tentang setiap inci susuk tubuh makcik ku dengan telitinye. Dan makcik ku terus menjadi mangse imaginasi melampau ku pade waktu itu. Setelah beberape ketike, makcik aku klua dari bilik air. Kini die dah lengkap berpakaian kimono mandi. Dengan tuala masih di tangannye die berjalan menuju ke arah ku yang masih lagi mengelamun di sofa. "Oit! Mengelamun le tu! Takan tak abis lagi kot?!" Sergah makcik ku bile melihat aku masih lagi mengelamun sehingga tak sedar die ade kat sisiku. Aku tersedar dari lamunan ku. Aku terase malu sebab makcik aku seolah-olah tahu ape yang bermain kat kepale otak ku kini. "Err... takde ape-ape
Makcik aku duduk di sebelah aku dan kemudian meletakkan tangan kirinye di bahu aku manekale sebelah lagi di letakkan di pehe aku. "Cik Ann tahu yang Wal tengah stim sekarang ni." Bisik makcik aku sambil tangan kanannye mule merayap dan kemudian mengengam erat adik aku yang tengah tegak berdiri tu. Perlahan-lahan die mengurut adik aku tu sambil meniup perlahan di telinga aku. Aku dah semakin stim. Kalau aku tolak rugi. Kalau aku layan kang tak pasai-pasai hancusss... Pendirian aku berbelah bahagi. Samade nak ikut cakap isi nurani murni aku atau ikut cakap isi nurani setan yang dok best punye bertenggek kat tinge kiri aku ni... Akhirnye di sebabkan setan lagi kuat dari isi nurani hati aku yang murni ni so aku memilih untuk melayan... ihihihi... Makcik aku tengah sedap punye dok urut adik aku tu. Kemudian die lucutkan plak selua trek sut dan spender yang aku pakai. "Hemmm... besar jugak anak sedare Cik Ann ni ye...."
Dari sebelah kanan aku beralih ke sebelah kiri. Kemudian aku hisap puting makcik aku cam budak kecik isap susu dari mak die. Bile aku dah start mengurut dan menghisap tu makcik aku ni dah mule le berbunyi. Die dah mule mengerang pelan sambil mengocokkan adik aku tu dengan lebih bernafsu. "Ahhhh... Ahhhh... Sedap Wal.... Ahhhh... hemmm...!!!" Makcik aku mengerang kesedapan. Tangannye melancap batang aku dengan lebih laju lagi dan kemudian aku mule terase seperti batang aku ni nak meletup. Aku cube gak nak tahan tapi tak terdaye. Akhirnye mulut batang aku ni memuntahkan cecair putih yang mengenai tangan makcikku dan kimono mandinye. Makcik menjilat semue air mani yang tertumpah kat tangannye dan kemudian tersenyum kepade ku. "Sedapnye. Ni kalau Wal nak tahu ubat awet mude tau... ihihihi..
Makcikku masih terus menjilat air mani kat tangannye sementare batang ku tadi pelahan-lahan mulai melembik. "Cik Ann tak puas lagi la. Ape kate kite sambung kat atas pulak, nak tak?" "Err... takpe ke? Nanti abah balik kang camne?" Aku memule agak keberatan juga dengan ajakan makcik aku tu "Takpe... lagi pun sekarang ni dieorang tak balik lagi. Kite berdue aje kat dalam rumah ni haa..." Jawap makcik ku dan terus menarik tangan ku dan masuk ke biliknye. Aku hanye mampu mengikut seperti di pukau. Di dalam bilik makcik ku menanggalkan pakaiannye dan menhenyakkan tubuhnye di atas katil. Aku pun melakukan pekare yang same dengan menanggalkan kesemue pakaian ku dan menghampiri makcikku yang menanti di atas katil. Aku berbaring di sisinye dan menyerahkan segalenye kepade makcikku.
Akhirnya aku hanya mampu berserah dan dengan lembutnya makcikku memainkan batangku sambil berkata,"Fuhhh... besau gak ye batang Wal ni... ihihihi... Patut pun mase Wal pancut tadi bukan main kuat perginye... ihihihi..." Aku tertawa mendengar makcik aku cakap begitu dan melihat kelaluannye dengan penuh minat dan bernafsu sekali. Aku dah mule stim balik. Melihatkan kelakuan makcik ku itu aku dah mule semakin berani. Berani untuk memulakan sesuatu... mengeluarkan semue skill yang aku tuntut dari filem blue yang aku tonton selame ni. Dengan lembutnya makcikku mengulum batangku, dan aku pula meraba tetek makcik yang montok itu. Ohhhhhhh... nikmat sekali...
Perlahan-lahan aku mule berpusing dan die tuntun aku ke arah pantatnye pula. Aku cume mengikut sahaje. Kini kami berade dalam posisi 69. Wahhhh... rerupenye pantat die dah banjir dah dan mengeluarkan bau yang agak kureng menyenangkan tapi sebab dah stim gilee semue tu tolak tepi punye... ihihihi... Aku menyelak bulu pantatnye yang nipis dan menjilat alur pantatnye. Dari situ aku dapat melihat dengan lebih depat rupe pantat seorang perempuan dewasa. Selame ni aku hanye pernah tengok pantat budak kecik aje. Pantat makcik aku tu gebu dan bijik kelentitnye berwarne merah. Aku menjungkitkan bijik kelentitnye dengan lidah ku dan menghisapnye macam budak kecik menghisap puting. Bile mase aku menghisapnye aje makcik aku mule mengelepar. Die mule tergeliat-liat dan bontotnye kekadang terangkat-angkat. "Ahhh... ahhhh... Sedapnye Wal... Ahhhh... Lagi Wal... Ahh
Selame aku menjilat pantatnye, batang aku memang dah die tak ingat dah. Langsung die tak hisap dah lagi sebab sebok dengan mengerangnye tu. Tapi semase aku tengah jilat dan menjolok lidah aku kat lubang pantannye tetibe aku merasekan yang batang aku ni cam ade orang hisap. Aku ingatkan makcik aku tapi aku masih lagi denga die mengerang. Camne die boleh berbunyi kalau mulut die dah penuh? Aku menoleh kebelakang dan melihat kakak aku sebenarnye yang sedang menghisap batang aku tu. Aku pade mulenye terkejut gak. Makcik aku yang dok sedap layan stim pun terkejut gak. Pastu die bia dan tengok aje akak aku tu dok hisap batang aku sambil ketawe kecil. "Wahhhh... best le kau Wal... ihihihihi... dapat hisap Cik Ann punye bijik pas tu akak kau plak hisap ko punye batang... ihihihi..." Makcik aku menyindir aku. Aku yang terase tersindir mengigit manje bijik mak
Aku berenti nyonyot bijik makcik aku. Aku bangun dan melihat akak aku tengah dok sedap punye ngisap batang aku cam isap gule-gule. Aku bia aje die layan kejap pas tu aku tarik batang aku dari mulut die. "Pop!" berbunyi bile aku tarik batang aku dari mulut akak aku ni. Aku tarik tangan akak aku supaye dekat sikit kat aku. Sekarang ni aku nak project plak akak aku. Memule aku freach kiss ngan die. Pas tu aku main le lelangit die ngan lidah aku. Lame gak kite orang comulut sambil buat sup lidah. Tangan die plak tengah sibok bukak baju die. Aku pun tolong le sekali. Pas tu aku urut tetek die. Kat lua aje sebab time tu akak aku ni masih pakai bra lagi. Aku turunkan ciuman aku dari bibirnye ke leher dan kemud
Bile akak aku dah klimax baru le aku berenti sebab nak layan makcik aku plak. Letih siot. Abis peluh satu badan ni haa... Lepas dah beromen ngan akak aku. Batang aku dah mule naik gatai nak cari lubang pantat plak. Aku pilih makcik aku dulu sebab die yang first sekali start ngan aku. So kirenye aku ni pengamal system FIFO le. Aku berlutut kat depan makcik aku dan kemudian menyembamkan muke aku kat pantatnye. Niat aku supaye makcik aku ni terangsang balik sebab lame die terhenti tadi bile aku beromen ngan akak aku. Aku nak pantat die berair balik supaye senang aku nak kongkek karang. Makcik aku ni bile aku hisap aje bijik die mule le die bising balik. Tak sempat aku nak buat die klimax dah die tarik kepale aku pas tu suruh aku fuck die. "Cukup... ahhhh... Cik Ann dah tak tahan dah ni. Lubang Cik Ann dah gatal sangat ni... Fuck me Wal!!! Fuck me!!!" Ak
Susah gak aku nak masukkan pade mulenye tapi di sebabkan makcik aku ni dah tak dare make akhirnye abis gak batang aku ni menerokai lubang pantat makcik aku tu. Perrggghhhh... ni le kali pertame aku dapat rasekan camne hangatnye lubang pantat pompuan... ihihihi... selame ni asyik rase hangat tangan aje bile melancap kat bilik air. Aku biakan aje batang aku tu kat dalam pantat makcik aku buat seketike. Lepas tu aku mule mengkongkek pantat makcikku dengan aksi klua masuk. Makcik aku hanye mampu mendesir kenikmatan setiap kali aku menghentakkan batang aku ke dalam pantatnye. Dan setiap kali aku menariknye pula makcik aku akan menaikkan punggungnye seperti mengikut rentak irama aku. Makcik ku mengerang kuat dan kemudian aku rasekan batang aku seperti di banjiri oleh satu air yang hangat dan kemudian aku terase seperti batang aku di sedut-sedut dari dalam.gendur. Akak aku yang masih lagi belum merase puas terus menghisap batang aku yang dah lembik itu. Makcik aku kat sebelah hanye mampu menjadi penonton dan terbaring lesu. Aku biakan saje akak aku menhisap dan menjilat segale cairan yang terletak kat batang aku sehingga licin. Lame juga aku biakkan akak aku menjilat dan melakukan ape saje kat batang aku tu.
Lelame setelah aku berjaye mengumpulkan kembali kudrat jantan ku dan batang aku kembali menegang tanpe rase berdose aku menarik akak ku dan aku menyuruh die menonggeng. Aku nak buat dogie style plak. Aku kemudian menikam batang ku yang kembali beraksi ke dalam lubang pantat akak aku pule. Akak aku pun same cam makcik aku. Takde dare gak. Make senang aje le batang aku nak meloloskan diri. Makcik aku yang dah keletihan juge dah mule terangsang bile melihat aku mengkongkek akak aku sendiri. Aku aku pule mengerang kesedapan dan klimax selepas itu. Aku masih dengan aksi aku. Makcik aku menarik kepale akak aku dan membenamkan ke pantatnye. Akak aku yang tengah stim tahap maksimum itu terus menjilat pantat makcik aku tu. Aku pule sambil mengkongkek meramas keras tetek akak aku sampai naik merah aku lihat. "Fuck her harder!!! Fuck her harder!!! Arggghhhh....
Aku terus melakukan seperti ape yang makcik aku suruh. Aku menghenjut akak aku dengan lebih kuat sehingga terase seperti dinding yang menghalang batang aku dari terus pergi lebih jauh. "Arrrggghhh... ehhhhhrrrggg... Wal! Akak dah nak klua ni!!! Arrrgghhhh... kite klua sesame ye!!!" Aku bile denga akak aku nak klua lagi aku pun mencepatkan lagi hayunan aku sambil menyuruh akak aku mengemut pantatnye dengan lebih kuat supaye lebih ketat. Tak lame selepas itu kami bertige klimax sesame. Kami kemudian tersembab kat dalam bilik tu sebab keletihan. Lebih kurang sejam lepas kami buat project mak abah aku pulang dan kami buat cam tak ade ape-ape yang berlaku. Seminggu kami duduk sane. So kami ade banyak mase untuk buat lagi. Aku pun dah gian sebab ari tu la my first time buat kerje terkutuk tu. Dengan due orang sekali lak tu... ihihihi... Cume satu aje yang
Hari di tunggu dah tibe. Elok lepas mak bapak aku selamat bertolak aku, akak aku dan makcik aku terus masuk bilik makcik aku. Sepupu aku plak masuk bilik die. Bilik die sebelah bilik makcik aku... ihihihi... Aku sengaje tak tutup rapat bilik makcik tu supaye die boleh dengar bile akak aku dan makcik aku meraung mase aku project dieorang nanti. Tapi sebelum tu aku dah kasi tau kat dieorang yang aku nak project ngan sepupu aku ni. So aku nak ade full power up. Makcik aku dan akak aku paham. Dieorang pun ikut plan aku. So dieorang le yang project sendirian. Aku plak lepak kat bilik aku. Nanti senang le aku nak usha sepupu aku tu... ihihihi... Plan aku menjadi. Raungan makcik aku dan akak aku berjaye menarik perhatian sepupu aku ni. Aku duk usha aje kat tepi pintu bilik
Makcik aku dan akak aku berhenti melakukan ape yang die orang lakukan bile nampak aku tengah peluk Alin. Alin plak yang masih terperanjat cube meronta untuk melepaskan diri. Aku ketatkan lagi pelukan aku dan terase batang aku menurjah-nurjah belakang alin cam tak saba-saba nak cari lubang. Aku suruh akak dan makcik aku pegang alin supaye die tak terlepas. Pas tu makcik aku dan akak aku tarik Alin dan baringkan die kat atas katil yang dah lencun dek air makcik aku ngan akak aku. Ntah berape kali dieorang klimax pun aku tak tahu... Alin aku lihat mule terase takut. Die pandang batang aku yang besar dan panjang itu dengan tajam. Agaknye die takut kot pantatnye nanti akan koyak rabak dek batang aku nanti... ihihihi... Aku yang dah stim gilee tu terus bertindak rakus. Menarik baju tidur Alin dengan ganas sehingga terkoyak. Make terserlahlah susuk tubuh mo
Perlahan-lahan dengan tingkah gentelman aku merayapkan tangan aku dari hujung kakinye sehingga ke gunung berserinye. Perlahan-laha aku mengurut tetek Alin yang menggunung itu. Memule die melawan juga tapi nasib baik ade akak ngan makcik aku yang memegang kaki dan tangannye. Kalau tak mampuih aku kene terajang ngan die kang. Air mate Alin dah mule mengalir. Dari raut wajahnye aku dapat agak yang die bermohon supaye aku melepaskan die. Tapi mane bolehkan. Setan dah masuk badan takan nak lepas camtu kot... Kot ye nak lepas pun mungkin lepas aku project die dulu... ihihihi... Kemudian aku menghisap puting Alin dengan lembut. Aku nyonyot puting Alin sehingga die terangsang betul. Tak lame aku hisap. Tak sampai berape minit aku dah dapat rase yang tetek Alin dah mule mengeras. Mate Alin pun d
Tak lame lepas tu mule terbit air gatai yang aku tunggu selame ini. Air penande yang Alin betoi-betoi dah stim gilee. Aku bagi isyarat kepade akak dan makcik aku supaye melepaskan Alin dari pegangan mereke. Mereke melepaskan dan alin bertindak balas dengan memeluk aku yang masih menghisap putingnye dengan erat sekali sambil mengerang kesedapan setiap kali jari ku menggosok bijik kelentitnye. Die betul-betul dah terangsang. "Hesss... Arhhhh... Hessss... Arrrggghhhh... Heeessss.... Arggghhh... Wal... Sedap Wal... Arrgghhh... Lagi Wal... Alin nak lagi Wal... Hesss... Arggghhhh...." "Alin nak lagi? Nanti Wal kasi yang lagi power ye..." Aku melepaskan nyoyotan putingnye dan mencium perut dan pusatnye sehingga sampai ke pantatnye. Aku menjilat pantatnye yang masih berbalut panties itu dengan rakus sekali. Air liur ku dah mule sebati dengan air gatai Alin y
Nahhh... kali ni aku berjaye menatap tepat pantat seorang dare yang selame ini hanye dapat aku saksikan dalam imaginasi sahaje. Alin pemiliki bijik kelentit yang agak panjang sedikit. Boleh nampak terkeluar. Lubang pantat Alin pule berwarne pink dan begitu indah sekali. Aku menjelirkan lidah ku dan mengeraskannye. Lidah ku kemudian di tekan ke dalam lubang pantat Alin yang sempit dan basah itu. "Arrrgghhh!!! Arrrggghhhh... ueggghhhh..." Alin mengeliat ape bile lidah ku di tekan ke dalam pantatnye. Punggungnye terangkat-angkat dan kakinye mengepit kepale aku dengan kuat sekali. Aku terpakse menolak kakinye supaye tidak terus menekan kepale aku dalam aku menjilat dan menyoyot bijik kelentitnye. "Arrrgghhh... Wal... Sedapnye Wal... Wal... Wal... Ueggghhhh... Arrrggghhhh...." Alin menekan kepale aku ke pantatnye dengan kuat sebelum melepaskan satu pancutan air hangat yang membasahi seluruh muke ku. Aku mengelap air yang terkene mukeku de juge tiade respone. Aku mengandaikan yang Alin kasi green light sebab selalunye kalau anak dare tu diam maknenye die setuju... ihihihi... itu le pegangan yang aku pegang.
Aku ambil bantal yang ade di tepi dan meletakkan di bawah punggung Alin. Kemudian aku anggak kedue kaki Alin dan aku kangkangkan sebesar yang boleh sehingga terserlah lubang pantat Alin yang merah menyaler itu. Pantat alin yang menawan dan aroma yang menyegarkan itu menambahkan lagi nafsu setan aku. Akan aku kongkek pantat ini lebih dasyat dari aku kongkek pantat akak dan makcik aku ari tu. Itu le azam aku. Batang aku yang dah sedie mengeras aku pegang erat dan aku usup pelahan seperti pendekar mengusupkan kerisnye sebelum pergi berjuang. Aku guide batang aku sehingga ke pintu lubang pantat Alin. Perlahan-lahan aku menekannye menerokai pantat yang belum pernah di kunjungi dan ternyate penerokaan kali pertame itu memberikan seribu halangan yang payah di tempuhi. Pantat Alin terlalu ketat buat batang ku yang besar. Tapi aku gagahi juge untuk menempuhny
Alin aku tolak kasar sehingga die terbaring kembali. Kemudian aku cium mulutnye supaye die stim balik. Aku main putingnye dengan tangan aku dan aku hisap lidahnye sementare batang aku cube sedaye upaye untuk meneroka dengan lebih dalam lagi. Oleh kerane aku menghisap lidah Alin, Alin semacam lupe dengan kesakitan yang di alaminye. Di peluknye badan aku dengan akunye sekuat yang boleh sehingga batang aku terjerumus dengan laju kedalam pantatnye. Aku dapat radekan yang kepale batang aku seperti terlanggar sesuatu dan mengoyakkanye. Kemudian Alin menjerit kesakitan lalu terkulai lemah tak bertenage. Air mate Alin mengalir dan membasahi pipinye. Bukan salah aku pun. Aku nak buat slow and stady tapi Alin yang peluk aku sampai batang aku terpakse termasuk kat dalam pantatnye dengan laju.
Tak lame lepas tu Alin mengalami klimax yang sekian kalinye. Aku mencabutkan batang aku dan aku dapat lihat air gatai Alin memancut bersame dengan kuatnye sejurus selepas batang aku di cabutkan. Badan Alin bergetar menahan klimacnye itu dan mate hitamnye ternaik keatas menampakkan hanye mate putihnye saje. Aku meneruskan kembali aktiviti sorong tarik itu tadi. Selame hampir setengah jam kami beradu tenage akhirnye... "Alin... Aku dah nak klua dah ni... Kau nak aku pancut kat ne ni? Dalam ke lua?" Alin tanak aku pancut kat dalam sebab takut die mengandung. Alin suruh aku pancut kat dalam mulutnye sebab die nak rase air mani aku. Aku kongkek pantat Alin untuk berape ketike lagi sebelum melepaskan air aku ke dalam mulut Alin. Aku sorong dan aku tarik... Aku sorong dan aku tarik sehingga aku terase hujung mulut batang aku seolah-olah hampir nak meletup.
Setelah selesai menelan dan menghisap sehingga bersih batang aku yang semakin lembik itu, akak dan makcik aku plak menjerit kat sebelah katil. Dieorang pun dah sampai klimaxnye. Untuk yang keberape kali pun aku tak tahu. Yang pasti kami semue dah sampai klimax yang di tunggu-tunggu... Aku dan Alin terbaring keletihan di atas katil sementare akak dan makcik aku terbaring di lantai. Kami tertidur di situ sampai tak sedarkan diri. Lame kemudian aku terdengar pintu bilik di ketuk dan suare mak aku memanggil name ku. "Wal... Nawal... bangun nak. Turun bawah ni. Mak belikan nasi bungkus untuk makan malam ni haa... turun ye." Aku terjaga dari tidur. Aku terperanjat dan mule panic. Aku memandang sekeliling dan mencari-cari die orang. Aku ingatkan yang aku, Cik Ann, akak, dan Alin dah kantoi sebab tertidur sehingga tak seda mak bapak aku dah balik tapi rerupe mereka dah lama bangun.

cerita seks:seks dengan bangla

Cerita ini berlaku pada tahun lepas kira-kira bulan Disember. Di kawasan tempat tinggal kami ramai terdapat mat-mat bangla. Mereka ini selalu aje lalu-lalang di depan rumah kami.

Dalam ramai-ramai bangla tu adalah seorang berdua yang aku kenal. Namanya Ragesh. Badannya agak kurus dan tinggi. Biasanya mat-mat bangla ni pada setiap petang pergi kekedai membeli keperluan mereka dengan memakai kain pelikat aje.

Ragesh ni selalu juga datang ke rumahku untuk berbual-bual. Kadang-kadang semasa biniku tunduk membawa hidangan sempat juga matanya melirik mencuri lihat buah dada biniku dari kolar bajunya. Aku buat tak kisah aje.

Aku sudah kahwin hampir 3 tahun setengah. Sudah mempunyai seorang anak berumur 2 tahun setengah. Tapi biniku memang cun melecun. Kulitnya putih kuning, teteknya saiz 32 (boleh tahanlan), body boleh buat air liur meleleh.

Biniku tidak menyusukan anaknya takut teteknya kendur. Kami hanya memberinya susu botol aje. Sebab itulah teteknya tegang dan segar. Begitu juga dengan pantatnya. Masih tip-top. Ketat dan mengancam.

Biniku ini agak terbuka dalam bab seks. Dia tak berapa kisah sangat. Janji dia puas. Pernah dia bertanya kepada aku ada tak teknik-teknik lain yang boleh menambahkan lagi imaginasi dan daya seks kami. Aku menyatakan ada. Aku bertanya kepada dia, mahu tak dia mencuba merasa balak orang lain pula. Dia menjawab, "no probelm, boleh juga..."
Aku juga teringin nak lihat pantat biniku dijolok oleh balak lain. Asyik-asyik balak aku aje yang tenggelam timbul dalam pantatnya. Boring juga...

Suatu petang selepas anak kami tidur, aku menonton blue film dengan biniku. Tiba-tiba pintu diketuk. Aku lihat Ragesh diluar. Dia kata boringlah sebab hari cuti, jadi dia nak tumpang tengok tv. Aku kata, masuklah, kami tengah tengok cerita best.

Ragesh pun masuk dan duduk di sofa sebelah biniku. Jadi biniku di sebelahnya. Ragesh jadi gelisah bila melihat cerita blue film yang aku pasang. Maklumlah bini aku ada bersama, malu juga dia. Melihatkan itu aku bertanya kepada Ragesh pernah dia beristeri? Dia berkata dia sudah ada 6 orang anak di Bangladesh. Sudah hampir 2 tahun dia tidak balik melihat anak dan isterinya.

Aku tanya dia lagi, kau tak stim ke, lama-lama tak jumpa isteri kau. Ragesh kata stim juga, sambil ketawa malu-malu. Bila aku lihat dia dah agak tak malu, aku pun tanya dia, kau tak mahu asah balak kau ke, Ragesh. Biniku memandang aku dan begitu juga Ragesh. Ragesh tidak menjawab. Aku lihat kain pelikat Ragesh sudah terangkat, mungkin balaknya dah keras.

Dengan selamba aku berkata kepada Ragesh yang aku mahu dia servis balaknya yang dah nak berkarat tu dengan biniku. Biniku terkejut... Aku buat tak kisah aje.. Aku fahamlah dia tak membantah.. Ragesh pada mulanya malu, aku katakan pada dia nak atau tak nak. Ragesh mengganggukkan kepalanya.

Aku menyuruh Ragesh rapat dengan biniku. Ragesh mula merapatkan dirinya dengan biniku. Tangannya yang agak keras dan kasar itu mula memegang bahu biniku. Aku menyuruh Ragesh menjalankan 'projek' tu atas permaidani di ruang tamu tempat kami menonton tv tu. Ragesh tidak membantah..

Perlahan-lahan tangan Ragesh menyelinap ke dalam baju biniku. Biniku kegelian apabila tangan Ragesh yang berbulu itu mula menyentuh leher dan belangnya. Ragesh semakin berani. Aku memerhatikan aje perbuatan Ragesh dengan penuh stim. Dalam hatiku berkata, pandai juga bangla ni beromen.

Ragesh mula menanggalkan T-Shirtnya. Dia memegang kepala bini dan merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir biniku. Biniku merapatkan mulutnya. Ragesh menghisap bibir dan menggulum lidah biniku. Mereka berdua berkucupan dengan penuh ghairah. Kulihat mata biniku semakin layu. Baju biniku perlahan-lahan disingkat oleh Ragesh. Perlahan-lahan tetek biniku terbuka. Bajunya dibuang ke lantai. Coli biniku dibuka Ragesh. Ragesh membaringkan biniku di sofa. Kain batik biniku di rentap oleh Ragesh yang mula berahi. Maklumlah dah dua tahun tak merasa pantat. Nilah baru sekali merasa pantat orang Malaysia.

Rages meramas tetek biniku. Dia menjilat puting tetek biniku yang kemerah-merahan itu. Tetek biniku mula mengeras. Itu petanda bahawa dia sudah stim. Tangan Ragesh mula merayap-rayap di celah kelangkang biniku. Ragesh sudah tidak kisah akan aku, bagi dia dia mesti jolok balaknya dalam pantat bini aku, walau apa pun terjadi.

Tangan Ragesh mula masuk kedalam seluar dalam biniku. Seluar dalam biniku dah mula lembab dek air mazi. Ragesh menanggalkan seluar dalam biniku. Dengan posisi 69 dia mula menghala balaknya yang agak hitam, pajang lebih kurang 6 inci dan ukur lilit lebih kurang 3 1/2 inci. Taklah besar sangat. Biniku memegang balaknya lalu memasukkan ke dalam mulutnya, manakala Ragesh mengerja pula pantat biniku. Ragesh menjilat kelentit biniku dengan rakus. Kelentit biniku yang kemerahan itu dijilatnya dengan penuh selera. Lidahnya yang kemerahan mula dimasukkan ke dalam lubang vagina biniku. Lidahnya disorong dan ditarik. Aku lihat semakin banyak air yang keluar dari pantat biniku. Biniku sudah betul-betul stim.
Dia meminta Ragesh menjolok batangnya ke dalam pantatnya dengan segera. Ragesh pun bangun. Dia pun menghadap biniku yang sedang stim itu. Ragesh pun berbaring di atas badan biniku.

Tangannya memeluk badan biniku dengan ghairah. Biniku membuka kangkangnya dengan luas agar balak Ragesh dapat masuk dengan mudah. Balak Ragesh yang panjang itu diletakkan di tengah-tengah alur pantat bini aku. Dia menekan perlahan-lahan. Kepala balaknya tenggelam sedikit-demi sedikit sehingga bertemulah bulu biniku dengan bulu balak Ragesh. Ragesh menekan balaknya kedalam pantat isteriku sehingga santak. Biniku mengeluh kesedapan.

Bila balaknya sudah berada dalam lubang pantat biniku, Ragesh pun mula menyorong dan menarik balaknya keluar masuk dari lubang pantat biniku. Berdecit-decit bunyi sorong tarik itu. Punggung biniku terangkat-angkat menahan kesedapan. Kira-kira 10 minit Ragesh di posisi itu dia mengangkat biniku untuk berdiri. Biniku bangun tanpa membantah. Sambil bangun sempat juga dia senyum pada aku. Aku angkat tangan menunjukkan isyarat best. Dia pun membalas sama.

Ragesh meminta biniku menonggeng dengan tangan isteriku memegang sofa. Isteriku berbuat demikian. Apabila isteriku sudah menonggeng (doggie style), punggung terangkat sedikit. Teteknya berayun kebawah kerana menonggeng. Bila bini aku dah ready Ragesh meraba-raba punggung biniku. Terlihat dengan jelas pantat isteriku yang kemerahan itu. Pantatnya masih penuh dengan pelincir.

Ragesh berdiri di belakang punggung biniku. Balaknya keras menegang. Balaknya dihala ke lubang pantat biniku. Kepala balaknya sedikit demi sedikit menyelam ke dasar lubuk biniku. Ragesh menekan balaknya sehingga bulu balaknya santak ke punggung biniku. Setelah itu dia mula menyorong tarik balaknya. Kali ini Ragesh melakukan dengan laju. Biniku terangkat-angkat pnggungnya menahan kesedapan. Sambil menyorong dan menarik tangan Ragesh tidak melepaskan maramas tetek biniku.

Tangannya yang kasar itu meramas dengan ganas tetek biniku. Kulihat tetek biniku kemerah-merahan akibat kuat dikerjakan oleh Ragesh. Sambil meramas tetek biniku, balak Ragesh terus tenggelam timbul dari lubuk madu biniku. Tiba-tiba biniku menjerit kesedapan bila mengatakan air maninya sudah keluar. Punggungnya terangkat-angkat menandakan airnya sudah keluar, mungkin juga akibat kesedapan...

Ragesh menanya biniku mahu pancut luar atau dalam. Biniku mengatakan pancut kat dalam. Setelah kira-kira 10 minit biniku keluar air maninya, Ragesh masih mampu bertahan. Balaknya tetap keras, tubuh biniku yang mula lesu itu mula segar semula. Air pelincir masih banyak. Isteriku mula stim semula. Dia mula memberikan reaksi semula. Balak Ragesh yang keluar masuk dengan ganasnya dari lubangnya mula dikemutnya semula. Rages mengusap-ngusap belakang biniku. Biniku menyuruh Ragesh melakukan cepat-cepat, rupa-rupanya biniku nak keluar air maninya kali kedua.

Ragesh mempercepatkan hayunan balaknya keluar masuk ke dalam lubang pantat biniku. Tiba-tiba Ragesh mengeluh dan menekan seluruh balaknya ke dalam lubang pantat biniku. Air mani Ragesh menerjah laju ke dalam lubuk biniku. Biniku terangkat-angkat punggungnya menahan kesedapan. Ragesh membiarkan balaknya terendam dalam lubang pantat biniku lebih kurang seminit. Bila balaknya dicabut, aku lihat air mani meluncur laju keluar dari lubang pantat biniku.

Biniku terbaring kelesuan begitu juga Ragesh. Batang Ragesh mula mengecut dan lembik. Biniku yang dua kali terpancut maninya tak bermaya nak buka mata. Terus terbaring di sofa kepenatan. Ragesh mengangkat tangan menunjukkan isyarat 'best'. Tidak lama kemudian dia pun balik ke rumah kongsinya.

Aku bertanya kepada biniku, macam mana best ke? Dia mengatakan walaupun batang Ragesh agak kecik tapi dia dapat bertahan lama, sehingga dua kali dia 'cum'.
Bestlah bang kata biniku. Aku senyum aje.

cerita seks:cikgu Faridah

Cikgu dan anakku
Ketika itu aku sedang mengelamun di perhentian Pudu Raya menantikan bas yang tak
kunjung tiba.Jadualnya telah terlewat namun aku terus terpaksa menunggu kerana
ingin menghabiskan cuti semester bersama keluarga.Tiba-tiba aku tersentak oleh
suara anak kecil yang merengek pada ibunya ditempat duduk
dihadapanku.Mula-mulanya aku buat tak kisah,tapi bila si ibu merenung dan
tersenyum padaku baru aku perasaan .....La...Cikgu Faridah rupanya...!.Aku
lantas
bangun menghampirinya dan saling bertanyakan khabar.
" Cik gu rupanya ...nak balik kampung ke ? " sapaku.
" Tak ... ni ha budak ni dah rindukan ayahnya..." balasnya.
Rupa-rupanya Cikgu Faridah masih tinggal berjauhan dengan suaminya.Setelah puas
bertanya khabar ,tiba-tiba Cikgu Faridah memotong tajuk perbualan kami..
" Lan........ masih ingat dulu ....? " tanyanya.
" Cuba perhatikan Ira ni .....Ira ! Salam tangan abah ! " . Pintanya pada anak
kecil itu yang berumur lebih kurang enam tahun.
Aku terkejut.Ira saling tak tumpah iras wajahku.
" Inilah anak kita...... " akhirnya dia berbisik pada ku.
Aku tergamam ......
Setelah bertukar alamat dan nombor talipon kami membawa haluan
masing-masing.Dalam perjalanan aku terkenang peristiwa dahulu semasa aku si
tingkatan tiga.
Hari itu hari Sabtu.Ada kelas tambahan.Aku datang terlalu awal.Kelas mula pukul
10 pagi tapi aku ada rancangan awal.Aku ingin menikmati bahan bacaan dan
gambar-gambar lucah yang aku pinjam dari kawanku semalam.
Sedang aku khusyuk membelek majalah tersebut, tiba -tiba terasa bahu ku di
sentuh ....
" Baca apa ni Lan ..... ? " .
Cikgu Faridah rupanya.Baru 3 bulan berkahwin setelah tamat maktab dan mengajar
di sekolahku.Suaminya mengajar di Negeri lain.Aku serba salah . Bau perfume
Cikgu Faridah menusuk hidungku.
" Boleh saya tumpang tengok ...... ? " pinta nya.
Cikgu Faridah duduk disebelah ku.Aku serba tak kena.Kalau tadi konek ku memang
sudah tegang kini di tambah pula perasaan berdebar-debar dan timbul keinginanku
untuk menyetubuhi Cikgu Faridah.Ku lihat Cikgu Faridah duduk serba tak
kena.Pehanya ku lihat bergesel-gesel antara satu sama lain.Punggungnya dah tak
senang duduk.Bila ku beranikan tanganku meletakan pada pehanya ,dia lantas
memelukku, pipiku di cium-cium dan akhirnya kami berkucup lidah dengan mesra
sekali.Aku tak pernah berkucup bibir selama ini dan peluang ini tak akan ku
biarkan begitu saja.
Aku tak sedar bila seluarku ku tanggalkan dan entah bila masa aku sudah
menindihnya diatas meja.Sambil berkucup tanpa henti ,tanganku tak henti-henti
meraba-raba teteknya yang masih berkebaya lagi.Kemudian aku perasan tangannya
menyingkap sendiri kainnya keatas dan seluar dalamnya telah berada ditangan
kirinya.
Aku melepaskan pelukannya.Aku mengangkat kedua-dua betisnya keatas dan
mengangkangkan nya.Terserlah kemaluannya yang berbulu halus dan kelengkang yang
putih melepak.Kelihatan bibirnya kemaluannya basah sekail.Inilah kali pertama
dalam hidupku melihat kemaluan searang wanita dan berpeluang untuk
melakukannya..... .Konek ku menjadi terlalu tegang dan terasa seperti ada
kemanisan yang akan mengalir.. .Lantas aku menindih semula Cigu Faridah dan kami
berpelukan semula.Konek ku geselkan di sekitar kemaluannya dan pehanya memaut
pinggangku dengan erat...
Terdengar rintihan kecil di telingaku .Konek ku masih tercari-cari pintu masuk
kemaluannya dan bila terasa seperti akan termasuk ,tiba-tiba Ciku Faridah
tersentak dan
dan merayu-rayu pada ku..
" Lan .......... Sudahlah .... jangan masukan ....
..... jannnnnnggaaaaaaann ....! " rintih nya.
Aku yang sedang dalam kesedapan tak memperdulikan rintihannya.Perlahan-lahan ku
masukan sedikit demi sedikit konek ku.
" Lan ..... tolonglah ...jangannnnn masukannnnnn...! " rintihnya berterusan.
Ketika itu konek ku telah terbenam sepenuhnya..dan aku mula menghayunkan
punggung....Hayun dan terus hayun...
" Lan .... tolonglah....jangan pancuttt kat dalammmmm .............. " rintihnya
berterusan disertai keluhan-keluhan yang menyesakkan.
Aku terus mendayung.... Kesedapan menjadi bertambah tambah nikmat.
" Sudah lah Lan ......dah lah..... tarikkk keluaaaaaar ....!
Ketika itu aku sudah seperti tak sedarkan diri.Terasa sesuatu yang amat manis di
konekku.Aku membenamkan sedalam-dalamnya...
" Lan ..... jangan pancuttttt........!!!!! "
Air mani ku mengalir deras kedalam tubuhnya.Kami kaku seketika.Cikgu Faridah
Mengeluh dengan kuat sekali dan terasa tubuh badannya kejang seketika....
POOOOOOOOOOOOOOOOOONNNNNNN...!!!!! .Aku tersentak dari lamunan.Hon bas yang
begitu kuat menghilangkan kenanganku bersamanya. Aku bertekat untuk menghubungi
kembali Cikgu Faridah dan ingin memujuknya agar berpisah dengan suaminya dan
menjadi isteriku.

cerita seks:aku dan sepupu isteriku

Hai, Namaku Roy umurku sekitar 35, aku telah beristeri dan mempunyai seorang anak. Semasa ku masih bujang aku sering mempunyai hubungan dengan isteri orang. Aku gemarkan isteri orang kerana pengalaman merka dan aku tidak perlu takut jika mereka hamil atas perbuatanku. O ya sebenarnya aku dari Malaysia.

Aku kini bertugas sebagai ketua (Pengurus) di sebuah perusahaan Swasta (Hotel). Selepas bertunang dengan isteriku disuatu majlis keluarga (pihak isteri) aku terlihat sepupu isteriku bersama tunangannya. Pada pandangan pertama itu aku terus tertarik kepadanya. Usianya ketika itu sekitar 23 tahun masih lagi kuliah.
Namun ku pendamkan saja hasratku kerana aku juga cinta pada isteriku. Setelahku bernikah sepupu isteriku juga bernikah tidak lama kemudian. Aku sering membayangkan melakukan hubungan seks dengan sepupu isteri (namanya Linda). Ketikaku bersenggama dengan isteriku aku membayangkan aku bersama Linda. Susuk tubuhnya indah, kulitnya putih mulus, payu daranya besar tapi aku tidak berpeluang memilikinya. Aku hanya bisa mengangan-angankan saja. Aku terus berangan-angan selama dua tahun.

Pada suatu ketika, sekritariku mohon berhenti dan jawatan itu kekosongan. Kebetulan pula Linda butuh pekerjaan dan aku terus menawarkan jawatan itu kepadanya. Tanpa banyak bicara dia menerima jawatan itu dan kini dia bekerja dibawah tanganku. Impian ku untuk memiliki tubuhnya kian mekar kerana setiap hari aku pasti melihatnya namun aku masih lagi mencari peluang bagai mana bisa aku menidurinya.

Pada suatu hari aku mendapat arahan untuk keluar kota kerena ada mesyuarat dengan pelanggan. Aku lantas mengarahkan Linda untuk ikut bersamaku.
Isteri tidak merasa apa-apa kerana Linda adalah sepupunya dan telah berkahwin. Aku menjalankan rancanganku. Aku menempah hanya satu kamar hotel dan memberi alasan bahwa hotel itu telah penuh. Pada mulanya Linda agak keberatan namun aku memujuknya dan mengatakan yang dia bisa tidur di atas katil dan aku pula bisa tidur di sofa.

Setelah mendaftar masuk ke hotel itu, aku terus kekamar mandi sementara Linda mengeluarkan pakaiannya untuk disimpan dalam almari. Setelah mandi aku keluar dari kamar mandi dengan hanya memakai towel. Aku sengaja mahu menunjukkan susuk tubuh ku kepadanya. Linda melihatku kaget lantas dia memalingkan mukanya dari ku kerana malu. Aku terus berpakaian dan mengatakan aku ingin keluar sebentar dan menyuruhnya mandi. Lantas aku pun keluar. Lebih kurang lima belas menit aku kembali ke kamar. Apabila aku membuka pintu kamar kelihatan Linda baru keluar dari kamar mandi dan hanya memakai towel dari paras dada hingga keparas pantatnya. Aku jadi tertegun melihat keindahan tubuhnya dengan payu daranya membengkak besar dan lurah diantaranya begitu indah sekali. Kemudian ku lihat pantatnya yang bulat indah dan kelihatan viginanya yang montok ketika dia membongkok membelakangi ku.

Linda kaget dengan kehadiharanku tiba-tiba itu. Dia cuba lari kembali ke kamar mandi. Kebetulan aku berada di pintu kamar mandi dan dia terus ke dakapanku. Linda jadi kaku dalam dakapan ku. Aku dapat merasakan kelembutan payudaranya menyentuh dadaku dan terus seperti aliran listrik menjalar ketubuh ku.
Nafasku terus tersekat-sekat ku lihat Linda memandang muka ku seperti minta di lepaskan. Aku terus mengucupi bibirnya yang munggil lalu menghisap-hisap lidah. Linda cuba menolak tubuhku tapi ku eratkan dakapanku. Selesai saja bibirnya ku gomoli aku menghisap cuping telinganya. Linda terus layu dan menjadi pasrah. Aku membisikkan ketelinganya "Linda aku sememangnya jatuh cinta padamu pada pertemuan pertama dulu." "Adakah kau pun cinta pada ku." Dia diam dan sedikit mengangguk. Aku membaringkan Linda di atas katil lalu aku menyelakkan towel di tubuhnya. Lindacuba menahan perlakuanku namun aku terus saja mencumbui telinganya dan dia terus pasrah. Kini Linda bogel tanpa seurat benang di hadapan ku. Impianku selama dua tahun kini hampir tercapai. Aku mengucupi bibirnya sambil menghisap-hisap lidahnya. Linda hanya mengelus-ngelus keenakan.

"Roy...aku juga cinta padamu dari mulanya. Aku juga kepingin ingin bersamamu."


Aku terus mengucupi lehernya yang putih dan terus meramas-ramas payu daranya yang besar itu. Aku mengihisap-hisap puting sambil menarik nariknya dengan gigiku. Linda mengeliat keenakan.

Aku menjilat seluruh tubuhnya sambil menggigit kecil.
Linda terus mengelus keenakan dan tubuhnya menggeliat-geliat kesedapan. Linda membuka kangkangannya dan kelihatan vaginanya yang gebu sedikit ternganga. Ada cairan putih pada lubang vaginanya dan klitorisnya ku jilat.

"Ohhhhhhhhh...enaknya sayang ku." Linda merengek sambil memijat-mijat kepala ku.


"Teruskan sayang...teruskan aku tidak pernah rasakan ini dengan suami ku." Rupanya suami Linda tidak pernah menjilat klitorisnya. Aku terus menjilatnya hingga Linda mencapai klimaxnya.

Setelah itu aku menanggalkan pakaianku dan akhir sekali CD ku maka terkeluarlah roketku yang sedang keras umpama besi. Linda terus meremas-remas roketku dan aku menyodorkan ke mulutnya. Linda cuba mengelak dari menghisap penisku.


"Aku ngak biasa. Suamiku ngak pernah begini."


Aku paksakan Linda untuk hisap penisku. Aku sodorkan penisku masuk penuh kemulutnya dan Linda seolah-olah mahu muntah. Namun dia teruskan menghisap penisku. Aku terasa begitu enak sekali dan Linda mengocok-ngocok penisku dengan mulutnya. Setelah hampir lima menit aku membuka kangkangannya lalu menyodorkan penisku ke lubang vaginanya. Agak sempit juga lubangnya walaupun telah berkahwin. Linda mengeluh keras. Sakit barangkali.

"Sayang...punyamu besar kali." Keluhnya.


Aku terus sorong tarik lubang nya makin basah...kecuk-kecak-kecuk-kecak irama sorong tarik jelas sekali. Linda terus mengeluh keras keenakan. Tubuh Linda beberapa kali kejang kerana beberapa kali sampai klimaxnya, aku masih terus menyorong tarik cuma semakin meningkatkan kelujuannya. Sudah hampir setengah jam aku menyorong tarik penisku. Ku lihat Linda sudah kelelahan. Kepala penisnya terasa nyut-nyut dan aku hampir ke klimax. Aku melajukan sorongan dan Linda mendengus keras. Sprotttt...sprottt... sprottttt aku memancutkan spermaku kedalam rahim Linda dan Linda tergeletak kelelahan. Peluh membasahi tubuh kami dan Linda seolah-olah tidak mampu membuka matanya. Aku lantas mengucup dahinya.

Setelah menyemprot sperma kali pertama penisku masih terus menegang. Aku merasakan aku masih mampu untuk kali kedua. Linda telah begitu Lelah sekali. Kubisikkan ketelinga Linda yang aku ingin menyetubuhinya melalui lubang anusnya. Linda agak keberatan namun dia terlalu letih untuk menolakkku. Lantas ku terbalikkannya dan menolak pantatnya supaya tinggi dan kelihatan lubang anusnya yang ketat dan basah kerana cairan vaginnya. Aku terus menyorongkan penisku menusuk lubang anusnya. Dia menjerit kesakitan namun tidak berdaya. Aku merasakan suatu keenakan yang amat sangat kerana lubang anus itu sempit dan tidak pernah dimasuki penis. Setelah beberapa kali menyorong tarik penis ku Linda mula menikmati keenakkannya dan memintaku meneruskan perlakuanku.

Aku terus menyorong tarik selama sepuluh menit dan aroma lubang anus mula menusuk hidung ku...Ahhhh nikmatnya...Linda terus menikmati penisku yang keluar dan masuk lubang anusnya. Kini setelah hampir dua puluh menit aku tiba ke klimax kali kedua ku... tubuh ku kekejangan dan aku menyemprot sisa sperma ku kedalam lubang anusnya. Setelah selesai Linda begitu kelelahan sehingga tidak bisa bangun. Dia bisikkan ke telingaku bahwa dia tidak pernah merasakan kenikmatan bermain sex bersama suaminya dan tambahan pula suaminya mandul.

Setelah kejadian itu kami terus melakukan hubungan sex sehingga sekarang dan Linda kini hamil enam bulan atas perlakuan kami tanpa pengetahuan suaminya dan isteriku. Suaminya fikir anak itu anaknya... biarkan saja. Walaupun Linda hamil aku tetap main dengannya samada melalui lubang vagina atau lubang anusnya yang semakin longgar.

cerita seks:bakal adik ipar

Nama aku halim.nie adalah cerita benar yang akan aku ceitakan buat
teman2 yang kaki sex..aku dah bertunang..tunang aku orang pahang dan aku
orang kedah.cam biasa bila dah tunang mesti gi umah dia.tunang aku ada 3
orang adik perempuan dan 2 orang laki2.ketika aku kerumah dia adik
lelakinya tida dirumah kerana kerumah abgnya dikuantan.yang ada hanya
ibu,akak dia 2 rang dan adik perempuannya.buat pengatahuan ko orang tunang
aku baru kehilangan ayah..dalam 3 tahun..ok..nak dijadikan cerita sewaktu
aku ketandas untuk mandi aku tak perasaan dalam bilik air tu ada adik
tunang aku(aku panggil dia ina jer)...masa aku masuk dia tengah buang air
kecil..so,ternampaklah cipapnya yang tak berbulu..maklumlah budak lagi
baru umur 11 tahun..aku pura2 minta maaf kerana tak tahu dia
didalam..kemudian dia berkata"abg lim nampak ke ?"..nampak apa aku
kata..nampat tu laa.."aku fahamlah apa yang dimaksudkan anak gadis
ini.."nampak...kenapa?".."taklah segan aje"katanya.."laaa...semua
perempuan punya tu sama jer,apa nak dimalukan"..nyampuk aku..
"bang lim buat apa dalam bilik air nier"..ina bertanya..
"nak mandi"kataku
"mandilah"katanya balik..
"ialah ina keuar dulu"balasku..
"laaa apa nak malu..kan lelaki punya semua sama"..aku kena balik..
"ok..tapi jangan teperanjat.."aku mula memberanikan diri..
aku terus buka tawel aku dan batang aku yang panjang 7 inci terus memcacak
macam nak meletup..
"bengkok !!!"perkataan yang keluar dari mulut ina
"kenapa tak penah tengok ke"
"tengok gambar jer..tapi batang kat gambar tu tak bengkok cam batang bang
lim"katanya..
"abis tadi ina kata semua sama"balasku..ina tersenyum malu..
"ina punya cam mana lak"tanyaku..
"tah.."jawabnya dengan ringkas..
"leh ang lim tengok'kataku..
"malulah"balas ina..
"apa nak malu..ina dah tengok abg lim punya"aku mengayat lagi..
"ok ...tapi jangan bagi tau kakak.."katanya
"ok"balasku..
ina membuka kain batiknya dan ternampaklah nonoknya yang tembab tak
berbulu..fuh..merah lagi...
"leh abg lim pegang"..
"nak buat apa"
"pegang jer"
"malulah"katanya..
batang aku semakin tegang melihat nonoknya yang kian mengembang..
"bolehlah"pintaku.
"kejap jer tau"katanya..
"ok"..
aku beraba nonoknya..aku
cari biji kelentitnya..nah dapat..aku gesek manja..ina kian gelisah..air
mula terbit bila aku megentil kelentitnya...
"abg lim jilat boleh"kataku..
ina menganggukan kepala..
"ina duduk mengangkang"pintaku..
ina duduk dan kakinya mengangkang luas..nampaklah nonoknya tebbuka lalu
aku menjilat..."ahhhhhhh...sedap bang lim"rengek ina..aku terus menjilat
tanpa rasa geli..aku masukkan lidah aku kedalam
nonoknya..ahhhhhh.sedapnya...lagi..lagii..lagiii..sedap...kata ina...aku
menarik tanganya memegang konek ku..ina ku ajar melancapkkan
konekku..besarrrr..panjanggggg..katanya.ina kolom konek abang..pinta
ku..tampa nerkata apa2..ina trus kolom batang aku..fuhhhhh..sedapnya inaaa
..makin aku kata sedap makin laju pergerakkan mulut ina..dia isap buah
aku..aku rasa budak nie dah stim 100%.setelah puas mengolom ina bangun
lalu berkata."ari nier ina nak rogol abg lim"tepernjat aku dengar
kata2nya..ina semakin rakus..abis aku dijilatnya dari ujung rambut sampai
ke hujung kaki.yang palin sedap dia jilat lubang juburku..fuhhhhh..sedap
sekali..aku menarik ina keatas..aku hisap teteknya yang tak berapa
besar..aku nyonyot betul2..ina kian stim..kemudian aku halakan batang aku
kecipap ina dengan laju ina menerik lalu berkata"ina masih dara".."ina
taknak"..ina puaskan abg lim tapi jangan masukkan ok"..katanya."oklah"aku
mengalah..daripun dia sekolah lagi dan masih sempit nonoknya..kalau masuk
buat sakit kepala butoh aku jer..dari pun akak dia aku akan rasa tak lama
lagi..kemudia kau berkata" ok abg lim tak masukkan tapi ina kena isap
konek abg lim sampai keluar"...kataku"baiklah"balasnya..ina terus isap
konok aku..kali nie ganas sikit cara dia menghisap..buah aku pun dia
hisap..kau terus meraba teteknya...lebih kurang 15 minitdia hisap aku rasa
nak terpancut..aku kata"ina dah nak kuar"..ina menarik mulutnya..
"ina telan yer air abg lim"kataku
"emmm"itulah yang aku dengar..
dia terus mengolom batangku..akhirnya satu pancutan yang kuat dan banya
aku rasakan keluar dari konekku dan ina terus menelannya hingga
kering."apa rasanya"kataku..
"sedappppp"katanya...
"ina puas"kataku..
"puas..tersangat puas"katanya..
"bila ina leh isap lagi"katanya..
"bila2 kalau ina nak"kataku..
dari ari itu ina mula ketagih menghisap konekku..penah masa aku tengak
tido kat sofa dia hisap konek aku..tak tau lah dah berapa gelen air mani
aku bakal adik ipar aku telan..yang aku tak dapat lupakan sewaktu dia
hisap konek aku semasa air mani aku kuar dia suruh pancut kat mukanya dan
dia kuarkan air maninya depan aku....sejak dari itulah kalau cuti aku
kepahang untuk memberikan air mani aku buat adik ipar aku yang kuat isap
konek aku

cerita seks: atuk dengan cucu

Cerita ini berlaku pada tahun lepas disebuah perkampungan Felda jauh di pendalaman. Cerita ini di sampaikan oleh sahabat ku yang menetap di kampong tersebut.
Aza adalah gadis sunti berumor 17 tahun tinggal dengan atuk beliau di sebuah rumah usang di tepi sebuah ladang kelapa sawit. Pada awalnya Aza tinggal bertiga di rumah tersebut, tetapi sejak kematian nenek, Aza tinggal berdua dengan atuk.
Aza memang seorang dara yang cantik. Memiliki tuboh yang tinggi lampai dengan kulit halus putih bersih. Tetek Aza tak berapa besar tapi sunggoh tegang sekali. Bontot Aza melentik tonggek, sunggoh seksi bila dia berjalan. Muka Aza tidak ubah seperti Nasya Aziz (model/pelakon) terkenal itu.
Semenjak kematian nenek, Aza perhatikan kelakuan atuk terhadap Aza berlainan sekali. Acapkali Aza terserempak dengan mata atuk asyik memerhati tetek dan bontot Aza. Kadangkala bila Aza melangkah, atuk akan memerhatikan kaki Aza yang putih gebu itu. Kadang-kadang Aza terpandang atuk mengurut-gurut koteknya bila terpandang Aza. Aza risau dengan kelakuan atuk ini kerana takut pantat daranya akan jadi habuan atuk. Kerapkali Aza terbaca didalam akhbar tentang kes rogol yang terjadi di antara atuk dan cucu.
Satu petang sedang Aza berehat di atas katil sambil mendengar muzik. Pintu bilik Aza tak berkunci seperti biasa kerana cuaca amat panas pada hari itu. Aza pula berkemban dengan tuala kecil menutup pantat dan tetek. Aza baring mengangkang menghala ke pintu bilik. Seperti biasa rumah tersebut tiada orang kerana biasanya atuk akan hanya balik pada waktu petang.
Hari itu atuk balik awal kerana kepenatan bekerja di bawah cuaca panas. Atuk naik ke rumah dan melintas di depan bilik Aza. Berderau darah atuk bila terpandang cucunya sedang terkangkang menampakkan peha yang putih gebu tanpa ada cacat celanya. Atuk berdiri agak lama di situ kerana di sangkakan Aza perasaan akan kehadirannya. Rupanya cucunya sedang asyik leka mendengar lagu Ziana Zain hingga tak perasaankan dia.
Kotek atuk tiba-tiba bangun menengak. Sunggohpun, atuk berumor 65 tahun tapi badan atuk masih tegap. Nafsu seks atuk jangan cerita. Telah 5 kali nenek minta cerai daripada atuk kerana tak tahan dengan kehendak seks atuk. Dengan perlahan atuk membongkok dan merangkak. Atuk berkata "nie rezeki dapat lihat batang tuboh gebu cucunya". Atuk buka zip seluar dan perlahan-lahan keluarkan kotek hitam legamnya. Atuk mula mengurut batang pelirnya yang besar itu. Lagi di urut lagi kembang kepala butoh atuk. Berdenyut-denyut kepala butoh itu menahan kesedapan lancapan di tambah atuk tak memantat lebih setahun.
Atuk bertekad untuk melancap seberapa rapat dengan cucunya. Oleh itu dia merangkak perlahan-lahan ke arah Aza yang masih leka mendengar lagu di corong radio. Rumah yang berlantaikan kayu itu berkeruk berbunyi bila atuk memulakan rangkaknya. Bila sampai di hujong katil atuk dapat lihat dengan jelas pantat Aza. Pantat yang masih berbungkus dengan seluar dalam pink itu sunggoh tembam dan bersih. Kotek atuk semakin keras bila melihat pemandangan tersebut. Atuk mengurut sedikit kepala butohnya. Sedikit air mani terbit dari lubang kecing atuk. Atuk mengetap gigi menahan kesedapan.
Tiba-tiba Aza bangun dari pembaringannya. Terkejut sakan Aza melihat atuk dalam posisi merangkak sambil memegang kotek nya yang telah membesar panjang. Atuk juga tergaman dengan dengan pergerakkan Aza secara tiba-tiba. Aza menjerit" atukkkk.. atuk buat apa itu, atuk ngendap Aza yea". Atuk tak dapat nak menjawab. Aza mula menangis menahan perasaan malu dan takut.
Atuk bangun dari posisi merangkak dan bergerak ke arah Aza. Dia cuba memujuk cucunya. atuk berkata" atuk minta maaf, atuk tak tahan tengok Aza terkangkang tadi, dah lama atuk tak dapat pantat sejak nenek kau mati. Batang atuk nie pun dah lama tak di lancapkan. Biasanya nenek kau yang melancapkan atuk". Aza terkedut dengan jawapan atuk. Dalam hati Aza berfikir "dah buang tebiat ke orang tua nie"
Atuk memujuk lagi" cu boleh tak atuk minta tolong?". Aza menjawab " tolong apa tuk?". Atuk sambung lagi "boleh tak cu lancapkan atuk, atuk teringin nak di lancapkan oleh tangan halus macam cu nie". Aza berfikir nafsu gelora orang tua nie tengah memuncak, kalau dia tak puaskan segera besar kemungkinan atuk akan kerjakan pantat dara Aza. Aza takut pantat daranya di main oleh kepala butoh atuk kerana neneknya pernah bercerita batang atuknya besar dan keras macam besi.Cerita itu terbukti benar bila melihat batang atuk yang hitam legam tu sebesar lengannya dengan kepala butoh bulat kembang di depanya.
Aza berkata "atuk Aza tak pandai nak lancapkan atuk, Aza segan". Jawapan Aza rupanya memberangsangkan lagi nafsu seks atuk. Atuk dengan pantas bangkit dan menanggalkan seluarnya. Kepala butoh atuk menegang tercodak. Atuk baring di sisi Aza. Atuk pegang tangan Aza dan rapatkan ke kepala butoh atuk. Kemudian atuk gengamkan tangan Aza ke batang atuk.
Berdenyut-denyut batang atuk bila di gengam oleh tangan halus gebu milik cucunya. Atuk menyuroh Aza mengerakkan gengamannya ke atas dan kebawah. Aza melakukan dengan perlahan. Terangkat-angkat bontot atuk menahan kesedapan lancapan tangan halus Aza. Atuk mendesus desas bila lancapan Aza bertambah laju.
Tiba-tiba atuk menarik kaki Aza ke arah mukanya. Kaki yang putih bersih dan gebu itu melekat betul di hidung atuk. Atuk mengulum dan menjilat jari-jari kaki Aza. Aza mengeliat kegelian. "Atuk jangan Aza geli tuk". Atuk tak hiraukan kata-kata Aza. Dia sedang dilanda ombak ledakan air mani. Aza mempercepatkan goncanganya. Aza berharap atuk cepat sampai klimiks. Lebih cepat atuk klimiks lebih cepat ia terlepas dari keadaan yang memalukan ini. Kepala butoh atuk dalam gengaman tangan halus Aza bengkak mengembang.
Tiba-tiba atuk menjerit sekuat hati" Ehhhhhhhhhh" dan bersamaan jeritan itu terpancut ledakan air mani atuk...creeeert...creeet...creeet. Aza dalam posisi mengiring kerana kakinya masih dikulum oleh atuk tidak dapat mengelak pancutan air mani atuk. Air mani atuk tepat mengenai bibir dan muka Aza. Weeeek... Weeek... Weeek ..nak termuntah Aza bila terhidu bau hanyir air mani atuk. Badan atuk mengigil-gigil dek kesedapan dan akhirnya terperosok ke atas tilam. Batang hitam atuk masih memancutkan air mani. Kali ini tangan gebu Aza pula di saluti air mani atuk. Kotek atuk masih keras seperti besi lagi. Tegak mencodek sunggohpun telah memuntahkan segala isinya.
Akhirnya atuk terkulai keletihan. Aza perhatikan nafas atuk turun naik kelelahan. Mata atuk terpejam rapat persis orang sedang tidur lena. Aza gunakan peluang ini untuk lari ke bilik air untuk membersihkan tubohnya dari semburan air mani atuk. Dalam hati Aza berkata" pegi jahanam dengan orang tua gatal nie, dia ingat boleh dapat pantat dara aku, dia hanya dapat kulum jari kaki aku je". Aza bertekad untuk meningglkan rumah itu sebelum batang atuk tersumbat didalam lubang pantat daranya.
Petang itu juga Aza berkemas dan memberitahu atuk niatnya untuk kembali kerumah maknya. Atuk telan air liur terkilan tak dapat mengerjakan pantat dara Aza. Tetapi rezeki atuk memang murah. Petang itu hujan turun dengan lebatnya. curahan hujan tak henti hingga ke malam. Aza terpaksa membatalkan niatnya untuk pulang. Tetapi Aza tetap berhati-hati kali ini kerana tidak mahu kejadian petang tadi berulang semula. Pintu biliknya di kunci kemas menghalang atuk dari menceroboh ke biliknya. Akhirnya Aza tertidur lena di buai mimpi.
Aza terjaga bila tersedar macam ada satu benda berat menindih tubohnya. Bila Aza buka mata Aza terkejut sunggoh. Atuk telah pun berada atas tuboh Aza. Rupanya atuk berjaya memecahkan kunci bilik Aza Tangan atuk sedang cuba membuka T-shirt yang di pakai oleh Aza. Aza cuba melawan kehendak atuk. Meronta, menendang dan menarik. Tetapi sia-sia. Cengkaman atuk begitu kuat. Baju T Aza di koyakan oleh atuk. Kemudian kain batik yang di pakai oleh Aza mengelungsur ke bawah lututnya seterusnya di tarik ke hujong kaki. Kini tuboh gebunya terpapar di depan atuk.
Nafsu gila atuk semakin menjadi. Bra Aza di tarik oleh atuk. Dengan sekali rentapan bra hitam Aza tercampak ke bucu katil. Tetek kecil dengan puting merah Aza tersembul keluar. Atuk tak membuang masa. Puting tetek di kulum oleh atuk. Berdecit.. decit.. decit bunyinya. Aza mengelapar kegelian. Sebelum ini tak pernah puting teteknya di buat begitu. Aza cuba melawan lagi. Tapi atuk lebih bijak bertindak. Puting tetek kanan pula di kulum oleh atuk sementara tangan kiri atuk telah menyelinap kedalam seluar dalam Aza.
Jari atuk mula mencungkil biji kelentit Aza. Dara sunti yang tak pernah di sentuh kelintetnya membengkokkan badan persis udang di bakar. Semangatnya untuk melawan telah cair dek kepakaran atuknya menaikkan nafsunya. Badannya seperti terkena karan bila biji kelentitnya di gentel begitu. Atuk bertindak pantas. Seluar dalam Aza di sentap oleh atuk dan di buang di tepi katil. Atuk mengangkang peha Aza.
Dengan rakus, atuk menjilat pantat Aza bermula dari biji kelentit turun ke bibir pantat dan seterusnya ke lubang jubur Aza. Aza mengerang kesedapan. Isyarat ini memberi petanda baik untuk atuk. Atuk tahu musuhnya telah berjaya di jinakkan. Jilatan atuk semakin rancak. Biji kelintit Aza di jilat, dikulum dan di gigit manja oleh atuk berulang kali. Pantat Aza telah banjir dek air pelincin yang keluar bagi air terjun. Kedua-dua tangan atuk tak berhenti-henti meramas puting tetek Aza yang merah itu. Lidah atuk pula menyapu bersih rekahan pantat dan lubang jubur Aza. Mengigil-gigil badan Aza menahan kesedapan layanan atuk. Tuboh semanis 17 ini begitu berselera di nikmati oleh orang tua ganyut ini.
Tiba-tiba atuk bangun dan menghunuskan batang nya ke lubang pantat Aza. Aza panik buat seketika demi memikirkan selaput daranya akan di pechahkan oleh batang atuk yang besar itu. Atuk menekan batang hitam legam itu kearah pantat Aza. Aza menggepit batang atuk dengan peha halus gebunya. Atuk kesedapan di buat begitu. Tiba-tiba atuk menjerit " siallllllll aku dah nak keluar". Semburan air mani atuk memenuhi celah peha Aza. Atuk merangkul Aza sehingga tidak dapat bernafas. Pancutan air mani masih dapat dirasakan oleh Aza di celah pehanya. Panas dan hangat meleleh ke lubang pantat. Atuk akhirnya terkulai layu. Hajat atuk untuk memechahkan dara Aza belum kesampaian.

cerita seks: isteri Dato'

umaat, 1 November 98. Tak tahu kenapa petang ni aku rasa boring gila. Bini dan
anak serta semua orang dalam rumah ni pergi kenduri kahwin di rumah saudara di
Sungai Petani. Aku tak ikut sebab aku ada kursus di KL Malam esok aku janji
sampai ke Sungai Petani , petang besok baru balik ke KL.
Sabtu, 2 November 98. Aku bangun awal pagi ni pasal pergi check-up kereta
sebelum jalan jauh. Lepas ambil Lunch aku tidur. Bangun je baru pukul 5.30 pm dah
tak boleh tidur. Tak tahu pulak apasal badan rasa stim semacam je. Nak memantat
bini tak de. Nak melancap …. tak mainlah mana ade standard, lu orang yang
bujang2 bolehlah. So pasal malas nak duduk rumah , akupun mandi dan touch up
sikit …. Aku fikir nak bawa kereta slow2 dalam perjalanan ke kampung nanti.
Masuk je Lebuhraya Utara-Selatan, kereta ke utara tak banyak, ni membuat aku
bertambah boring. Dalam 1 ½ jam memandu, aku berhenti kat kawasan rehat
Tapah. Masa tu ada tiga empat bas ekspres dan keretapun tak berapa banyak
berhenti kat situ. Sambil aku lepak dan menikmati kopi O dan menyedut rokok
Marlboro Light, aku terperasan ada satu awek dekat meja depan aku. Memang
manis, kulit putih, pakai T-shirt dan jeans Guess. Tinggi dalam 163cm. Bentuk
badan …fuhh tertelan air liur dibuatnya. Lama juga aku tengok dia, sampai awek tu
terperasan lalu senyum kat aku. Aku senyum balik dan terfikir nak approach awek tu
tapi takut juga…takut balak atau abang dia ade. Maklumlah awek lawa2 macam ni
mana boleh tak de couple.
Aku control hensem… nak kata aku ni hensem sangat tak delah… cuma dengan
rambut pendek macam Ronaldo, badan footballer…. SAH aku hensem. Aku biar
awek tu dalam 10 minit….. kalau tak de jantan lain datang, aku mesti ngorat punya.
Lepas 10 minit, dan tak de jantan lain… aku memberanikan diri, pergi tegur awek
tu. "Hai saya Joe, boleh saya duduk sini". Awek tu nampak terkejut, tapi cepat
control cun dia, sambil senyum "duduklah kalau tak malu." Aku duduk je..sebab aku
kalau pantat punya pasal memang tak malu. Aku jawab… "I memang tak malu…
apa nak malu kita niat baik." Awek tu senyum kat aku, "nasib baik pandai jawab…
nama I Aiza." Aku tanya Aiza, jarang aku jumpa awek sorang drive kat highway ni.
Dia cakap dia memang selalu ulang alik dari KL ke Ipoh… kononnya pasal
business. Aku tanya mana abang/ balak dia. Aiza cakap tak de masa sebab sibuk
dengan kerjaya. Bila Aiza tanya aku, nak ke mana, terus terang aku cakap dalam
perjalanan nak ambil bini dan anak aku kat kampung. Buat pengetahuan lu orang
umur Aiza di awal 30an, tapi kalau compare ngan bentuk badan dia…. Mesti lu
orang tak percaya macam baru masuk 20an.
Lama juga kita orang borak…. Cadang nak berhenti rehat dalam ½ jam dah jadi
sejam. Di pendekkan cerita Aiza cakap dia enjoy borak ngan aku…. Kita orang
bertukar business card sebelum menruskan perjalanan masing2. OK selesai bab tu.
Balik seminggu selepas balik ke KL, company aku hantar aku ke Ipoh buat
presentation kat client. Aku pergi ngan member aku, pakai kereta company. Kita
orang duduk kat Suen hotel. Malam sebelum balik ke KL, aku teringat kat Aiza.
Lepas makan dalam pukul 8.00 pm aku call dia. Aiza agak terkejut yang aku call
dia. Aku bagi tahu dia yang aku kat Suen Hotel, Ipoh Borak punya borak, aku ajak
Aiza jumpa … saja minum malam. Daripada aku perabis duit belasah pantat amoi
kat massage center, baik aku cuba ayat Aiza mana tahu ada rezeki. Dalam pukul
9.00, Aiza jemput aku kat hotel. Entah mane dia bawa aku…. Dia kata tempat ni
ramai orang lepak, aku rasa dekat taman permainan tengah bandar Ipoh.
Aiza bertanya pasal family life aku dan dia cakap "this is the 1st time" satu lelaki
ngorat dia dan ngaku dah ade anak bini. Dia respect kat aku. Aiza yang banyak
bercerita… rupa2nya Aiza ni juga bini orang, tapi nombor 4 punya. Suaminya
seorang Datuk kat Ipoh ni. Aiza tanya aku bila nak balik KL, aku cakap besok. Entah
apa mimpi Aiza, dia pelawa aku temankan dia sebab diapun nak ke KL besok. Tell
you the though, I don't aspect to much from Aiza. So, kita orang janji nak balik lepas
lunch 2.00 pm besok. Aku suruh member aku balik dulu. Aku cakap aku follow
"sedara" aku yg nak ke KL juga.
Besok pagi member aku blah dulu. Aku lepak sampai pukul 2.00 pm . Tapi tunggu
punya tunggu Aiza tak sampai . Aku naik boring dalam hati aku dah
menyumpah-nyumpah. Aku tunggu sampai tertidur-tidur, dalam pukul 7.00 pm aku
dengar loceng bilik berbunyi. Bila aku bukak pintu, Aiza tersengeh2 macam kerang
busuk sambil cakap "I'm so sorry, suami I tiba2 saja cari I ajak lunch. I got no choice.
Nak talipon you…I takut ." Aku tak tahu nak cakap apa2… "masuklah, tapi bagi I
mandi dulu sebab nak freshkan badan sebelum balik KL." Aiza tanya aku "you
marahke ?", aku jawab "taklah" (kalau orang lain dah tentu kena maki Jepun aku)
Masa mandi kepala aku dah terfikir macam2 …. Boleh ka tak boleh main pantat
Aiza ni ? Lama juga aku mandi saja nak bagi Aiza tunggu aku pula. Entah nak
dijadikan cerita, masa aku keluar dari bilik air aku tergelincir sikit.. ape lagi
terlondehlah kain tuala aku dan terpampanglah konek aku yg kekecutan macam
kepala kura-kura nak masuk. Aiza yg sedang duduk di tepi katil…. Ketawa tengok
aku, mungkin suka tengok aku jatuh atau suka dapat tengok konek org muda
(selalunya tengok konek laki dia yg dah 60 tahun). Aku bangun dulu, baru aku pakai
tuala aku semula. Sebelum aku pakai tuala balik, aku tanya dia dah puas tengok ke.
Aiza jawab "dah, gatallah you ni". Badan aku dah rasa lain… cepat je suhu badan
aku meningkat. Dalam hati … aku tak kira aku nak juga pantat Aiza sekarang.
Sambil aku melapkan badan, aku tanya Aiza… "you kena bagi I upah pasal tunggu
you lama." Aiza tanya aku, "you nak apa ?" Aku jawab apa2 saja asalkan
menyenangkan. Aiza jawab lagi, you fikir dulu lepas tu you cakap. Aku malas nak
fikir panjang, terus aku tolak Aiza ke tilam dan bagi satu ciuman ke dahinya sambil
bertanya yg ini boleh ka? Aiza tak menjawab, tapi terus menarik tengkok aku dan
melekapkan bibirnya ke bibir aku. (I guess, the answer is YES) Aku terus membalas
ciuman Aiza, makin lama makin ganas. Kulum-mengulum lidah, hisap-menghisap
bibir… aku dan Aiza lemas. Tangan aku dah mula meraba, dari tengkok turun ke
dada. Pelahan-lahan aku gosok perut Aiza, kemudian mula meramas-ramas tetek
Aiza. Memang sah, Aiza ni jarang di usik barangnya. Aku gentelkan pelahan-lahan
puting, dan kemudian menghisapnya. Mata Aiza tertutup rapat, hanya rengekkan
halus kedengaran. Tiba2 Aiza bangun dan menolak aku menyebabkan aku
terlentang. Aiza melondehkan apa yang ada di badannya. Maka terserlah dua
gunung yg jarang diusik tu. Bulu pantat Aiza ditrim rapi membuatkan aku makin tak
sabar untuk meneroka pantat tu. Aiza memanjatkan aku, kedudukan 69. Aiza
memberi satu senyuman sambil tangannya memegang konek aku. Mula atas dan
bawah Aiza sama saja. Dua-dua senyum kat aku. Aiza mula mengulum konek aku,
dan aku dah mula menjilat. Pantat Aiza wangi sikit, dan rasa air mazinya pun lazat.
Aiza dan aku makin rakus, makin cepat aku menjilat pantatnya, makin kuat
nyonyotan Aiza kat kepala konek aku. Habis kelentit, bibir, punggung Aiza aku gigit.
Dalam 10 minit upacara jilat dan mengulum, Aiza bangun dan mula menguda aku.
Aku membiarkan saja apa Aiza nak buat dengan aku. Aku rasa Aiza ni memang
selama ini tak pernah puas dengan suaminya. Aiza makin liar, aku suruh Aiza
memusing menghadap aku supaya dapat aku meramas dan menghisap tetek Aiza
sambil Aiza mengongkeknya. Pantat Aiza tak macam pantat bini orang yang lain.
Masih ketat (tapi taklah macam anak dara) dan melekit.
Upacara memantat hampir sampai kepenghujungnya. Aiza makin cepat dan
melentik-lentik gerakkan badannya. Kepala aku diuli-uli…. Ah ah ah ahhhhhhhhhhh
Aiza menjerit…..serentak dengan tu aku terasa kemutan makin kuat dan basah kat
lubang pantat Aiza. Bila Aiza dah macam tu, konek aku tak sempat nak buat2 apa,
melainkan memuntahkan air mani aku kat dalam pantat Aiza. Apa nak jadi jadilah….
Janji aku kena pancut juga. Aiza terlentok kat aku, dah macam budak kecil tidur atas
bapanya. Aku membelai-belai rambut Aiza sambil membaringkannya.
Kita orang tertidur hampir 2 jam. Aku bangun dulu, selesai mandi sedang aku
melapkan badan aku, Aiza datang dari belakang dan memeluk aku sambil
meramas-ramas konek aku. Aiza cakap ….. " sayang, kita balik esok sajalah…"

cerita seks: seks dengan suami kakak

Sesudah tamat sekolah di kampung akupun berpindah ke rumah kakakku yang sudahberumahtangga dan tinggal di bandar. Oleh kerana aku menyambung untuk bersekolah di kolejmaka ibubapaku bersetuju aku tinggal bersama kakak dan abang iparku. Aku gadis yangpemalu dan memakai tudung, sembayang tak pernah tinggal dan kakakku pun begitu juga.Abang iparku pula kuat beramal dan selalu sembahyang sunat pada tengah malam dan awalpula bangun untuk mengaji dan sebagainya.

Di pendekkan cerita, mula-mula tak ada apa-apa berlaku sampailah kakakku mengandunganaknya yang ke empat. Dia selalu saja penat dan tidur awal dan mungkin tak dapat melayankehendak abang iparku. Ketika kami sedang menonton tv kakakku berkata dia mengantuksangat dan pergilah tidur, tinggalah kami bersama anak-anaknya yang masih kecil 3-5 tahun.Oleh kerana budak-budak ni dah biasa tidur awal kerana sekolah esok maka terlelaplah pulamereka di depan tv.

Tiba-tiba rancangan tv tuh pula ada adegan yang mengairahkan. aku jadi malu dan terusmengatakan aku ingin masuk tidur jadi abang iparku mengatakan untuk mengangkat anak-anaknya masuk kebilik dulu kerana aku tidur bersama mereka. setelah semuanya beres maka akupun bersedialah untuk tidur tiba-tiba abang iparku menarik tanganku dan mencium bibirku. Akuyang terkejut menolaknya tapi dia yang lebih bertenaga tidak peduli terus menolak aku kekatildan menindih aku sambil mencium mulutku dengan ghairahnya. dia menarik skaf ku danmencium ke telingaku. Aku jadi ghairah ketika lidahnya bermain dalam cuping telingaku danmembiarkan terus. Oleh kerana dia berpengalaman aku cepat jadi longlai dan dia terusmeramas buah dadaku sambil lidahnya bermain-main di leher, bibir dan telingaku. Aku makinghairah dan rela di perlakukan sedemikian.

Abang iparku terus mengangkat separuh baju tidurku ke atas dan menyelak bra ku dari atasdan menghisap puting breastku. tanganya yang satu meramas-ramas kemaluanku dari ataskain. Aku yang kesedapan hanya dapat mengeluh-geluh kenikmatan kerana inilah pertama kaliaku di perlakukan demikian. Setelah kedua-dua belah putingku di hisap maka abang iparkudengan lebih berani menyelak kain sarungku dan membuka seluar dalamku dan menyuruh akumengangkangkan kakiku, aku akur dan dia terus menjilap lubang kemaluanku. Aku rasakelentitku di jilap dan di hisap, lidahnya pula mencucuk-cucuk ke dalam lubang kemaluanku.Aku yang sudah tak tahan kerana sudah 2 kali aku klimak terus mengatakan aku tak tahan danabang iparku terus membuka kain pelekatnya
dan memasukkan zakarnya ke dalam kemaluan aku.

Kami bersetubuh di dalm bilik yang gelap itu. Mula-mula sakit lepas itu nikmat dan selepashabis, abang iparku datang lagi tengah malam dan subuh untuk menyetubuhi aku. Sehinggalahke hari ini aku masih lagi di setubuhi olehnya. Aku yang sudah biasa bersetubuh kadang-kadang minta di setubuhi di mana saja ketika kakak tidak ada kadang-kadang ketika akuberada di dapur atau ketika di tandas dan paling selalu ketika anak-anak tertidur depan tv kamiakan bersetubuh di ruang tamu dan tvlah yang menyaksikan kami.

Kadang-kadang kalau abang iparku penat melayan kakakku agaknya, dia hanya menjilatkemaluanku ketika di dapur atau ketika aku pura-pula duduk menulis dan dia berada di bawameja berselindung di dalam lapik meja dan menjilat dan mencucuk jarinya ke dalamkemaluanku. Anak-anaknya asyik melihat kartun dan kemaluanku asyik di jilat dan buahdadaku asyik di ramas ayah mereka.

Please visit